Ayam Taliwang dan Plecing Kangkung, Dua Sejoli yang Top Markotop

Ayam Taliwang dan Plecing Kangkung, Dua Sejoli yang Top Markotop

Assalamualaikum Sahabats πŸ™‚

Traveling tanpa wisata kuliner? Nggak seru, kurang sip, dan pastinya bukan gue banget. πŸ˜› Kurang afdol rasanya kalo jalan-jalan tapi melewatkan kuliner khas setempat karena setiap tempat punya kuliner yang rasanya khas banget. Wisata kuliner memang selalu masuk dalam daftar agenda setiap kami traveling. Jadi jangan pada sirik kalo ngeliat badan yang makin bohay dan seksi ini. πŸ˜›

Bulan lalu saat kami traveling ke Lombok ada beberapa makanan yang sudah masuk list β€œmust try menu,” salah duanya adalah Plecing Kangkung dan Ayam Taliwang. Yup, kedua makanan ini memang icon kulinernya Lombok dan jadi menu yang paling dikenal oleh masyarakat luas. Sebenernya banyak banget makanan enak di Lombok dan hampir semua punya taste yang pedas menggigit tapi bikin ketagihan hehehe. Buat orang Indonesia yang mostly doyan pedas masakan Lombok pasti cocok di lidah dan cocok di hati lah pokoknya. πŸ˜‰

Perburuan kuliner khas Lombok dimulai di hari kedua perjalanan kami. Setelah mendarat di Bangsal yang merupakan pelabuhan khusus penyebrangan Lombok menuju Gili Trawangan, Gili Meno, dan Gili Air, kami mulai mencari-cari informasi mengenai tempat makan yang enak untuk mencoba menu andalan Lombok ini. Hampir semua restoran disini punya menu Ayam Taliwang dan Plecing Kangkung, tapi hanya beberapa yang rasanya juara. Sahabat kental si abang yang memang asli anak Lombok menyarankan kami ke sebuah restoran yang ada di kota Mataram. Sayang banget aku lupa nama Restorannya, jadi mari kita langsung to the point ajah, the menu itself. πŸ™‚

Ayam Taliwang

Ayam Taliwang tersedia dalam dua macam sajian, goreng dan bakar. Kami yang belum faham aturan main asal pesen ayam taliwang dan plecing kangkung tanpa menyebut ayamnya mau goreng or bakar. Aku kira ayam taliwang itu ya pasti dibakar, but I was wrong. Jadilah yang muncul di meja kami ayam goreng. πŸ™ So kalau kalian nanti mau mencoba menu ini jangan lupa menyebut mau pesen ayam bakar/goreng ya supaya nggak kuciwa seperti daku.

lombok-2014-149

Β Syukurlah kekecewaan kami nggak berlangsung lama karena ternyata ayam goreng Taliwang pun maknyus punya. Ayam kampungnya empuk dan gurih banget. Ayam yang digunakan masih muda jadi dagingnya masih empuk dan lembut banget meskipun sudah digoreng. Rasa ayam Taliwang akan makin sedap jika dipadu dengan cocolan bumbunya yang pedas menggigit tapi bikin acara makan jadi makin seru. Selain bumbu berkuah pedas, ada juga sambelnya yang nggak kalah pedesnya. Sambelnya seperti sambal matah yang fresh tanpa digoreng. Maknyuuss deh. πŸ˜‰

lombok-2014-151

Nah buat yang masih bertanya-tanya kenapa menu ini disebut ayam Taliwang, aku kasih tahu bocoran ya. Ternyata menu ayam ini berasal dari desa Karang Taliwang, karena itulah nama desa ini akhirnya melekat dalam nama menu ini. Dan rupanya cukup banyak menu khas Lombok yang menyisipkan nama daerah atau desanya. Nanti aku bahas dilain postingan yah. πŸ˜‰

Plecing Kangkung

Jodohnya Ayam Taliwang pastilah Plecing Kangkung dong. Kedua menu ini memang seringnya disajikan dalam satu paket alias tidak terpisahkan. Pas lah ya, makan protein tetep harus ada sayurannya, biar seimbang. πŸ™‚

Sebenernya ide dasar Plecing Kangkung itu simple banget lo. Bahan dasarnya adalah kangkung rebus, tapi kangkungnya beda sama yang biasa kita temukan di Jawa. Kangkung yang digunakan adalah kangkung air yang biasa di tanam di sekitar aliran sungai dengan menggunakan metode tertentu (entah apa namanya). Metode rahasia ini rupanya menghasilkan batang kangkung yang besar tapi renyah. Dan beneran lho, kangkungnya tu lebih besar dan crunchy banget. πŸ˜‰

lombok-2014-144

Kangkung rebus ini tentu nggak dimakan begitu saja, ada beberapa pelengkap yang bikin Plecing kangkung punya rasa yang meriah. Ada kacang tanah goreng dan rebusan taoge yang diberi taburan kelapa parut. Rasa dan bentuk bumbu kelapanya persis seperti bumbu urap. Selain itu masih ada satu pelengkap penyempurna menu ini yaitu sambelnya. Kurang lebih racikan sambelnya terdiri dari cabe rawit, tomat, terasi, dengan perasan jeruk nipis yang bikin sambelnya makin sedep dan wangi. πŸ˜‰

β€œTerus gimana cara makannya nih? Banyak banget macamnya?” tanya abang kebingungan melihat banyaknya piring saji terhidap dihadapan kami. Ketauan banget nih si abang kagak gaul. πŸ˜›

Jadi cara makan Plecing Kangkung itu gampang banget sebenernya. Tinggal campur aja semua menu yang ada, sayuran dan sambalnya jadi satu. Kangkung rebus yang rasanya biasa aja seketika berubah jadi manu yang asyik dan penuh citarasa. Ada pedes, manis, gurih, asem, semua melebur dalam satu suapan, yummy. πŸ™‚

lombok-2014-143

Udah mulai ngiler atau ngeces? Yuk ah langsung dicoba menu andalam Lombok, Ayam Taliwang dan Plecing kangkung nan endess inihh. πŸ˜‰ Nggak usah jauh-jauh ke Lombok, banyak banget restoran khas Lombok atau Bali yang menyajikan menu ini kok. Bonapetite everyone. πŸ™‚

Be Sociable, Share!

34 thoughts on “Ayam Taliwang dan Plecing Kangkung, Dua Sejoli yang Top Markotop

  1. Mak, saya suka pelecing kangkung tapi sausnya nggak semua, soale pedasnya minta ampyunnn… tapi seru sih kalo abis menyantap si ayam taliwang, rebutan tisu seruangan hahahhahah

  2. Makkkkkkkkkk….

    aku suka banget ini, biasanya beli di Bale Lombok Jakarta. ini aja kemarin ngidam makan Ayam Taliwang.

    kayanya harus coba makan di daerah asalnya neh πŸ˜€

    Makasih infonya, Mak

  3. Kangkung khas Lombok mmng khas bngt, ya mak. Ga ada di mana2 lhoo. Waktu itu aku sampe dibawain oleh2 kangkung Lombok sebanyak satu kardus indomi… Langsung deh bagi2 sama tetangga di Denpasar

  4. sluurpppttt enakkkk..pernah ngerasain ayam taiwang di batam,g nendang,aneh….tp masih penasaran sama ayam taliwang asli 100% di LOmbok…tp harus ke lombok ya???uwaa

  5. ayam taliwang memang rasanya khas…ditambah plecing kangkung..yang kangkungnya amboi panjang2…sungguh nikmat rasanya…kebetulan saya juga pernah ke lombok dan mencicipinya….
    keep happy blogging always…salam dari Makassar Indonesia πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *