Belajar dari Naqiyyah Syam, Kartini dari Padang

Assalamualaikum Sahabats …

Duuhh senengnya akhirnya bisa ngeblog lagi setelah beberapa minggu kemarin ngebut nyelesein naskah calon buku ketiga. Sambil bersih-bersih lumut dan jamur yang mulai tumbuh di blogku hari ini aku pengen membahasa tentang seorang ibu yang luar biasa. Pas banget momentnya sama hari Kartini kan? Salut banget sama ibu satu ini yang rela meninggalkan karirnya demi mengurus anak-anak tercinta. Dan hebatnya lagi beliau tetep eksis di jagad raya penulisan dan perbloggingan? Ada yang tau siapakah gerangan ibu keren ini??

Dialah Naqiyyah Syam, perempuan kelahiran Jambi dengan sejuta prestasi dalam dunia penulisan dan sekarang menetap di Padang. Pertama kali mengenal mbak Naqi ini pas aku gabung dalam komunitas Be A Writer (BAW). Aku mah dulu cuma silent reader aja secara belum punya karya apa-apa tapi pengen belajar banyak dari semua anggotanya. Inget banget waktu mbak Naqi menang juara lomba blognya Halal Beauty Wardah tahun 2013 dan sejak itu jadi suka mampir ke blog mbak naqi walaupun nggak selalu ninggalin jejak.

Banyak yang mengagumi emak cantik satu ini karena berbagai alasan. Gimana enggak, wong mbak Naqi ini prestasinya segudang. Entah sudah berapa lomba blog yang dimenanginya, belum lagi lomba menulis dan 35 buku antologi dan 1 buku solo yang sudah lahir dari tangan dinginnya. Gila ya, 35 antologi lho. Pantes aja bak Naqi disebut Ratu Antologi. Moga-moga kelak banyak juga buku solo yang bakalan ditulisnya. Amiiinn….

mbak Naqi dan buku solonya
mbak Naqi dan buku solonya

Eits tapi bukan hanya prestasinya yang membuat aku kagum, tapi smart mom satu ini beneran membuktikan kalo dirinya itu beneran smart dengan satu keputusan besar yang menurutku sangat keren. Sementara banyak ibu yang memilih aktif berkarir mbak Naqi justru meninggalkan pekerjaan yang dicintainya (sebagai guru) demi bisa maksimal mengurus anak-anak. Mbak Naqi yang selalu istiqamah memberikan MPasi yang rumahan yang sehat buat anak-anaknya sempet dikerjain ART nya yang ngajarin anaknya makan mie instant. Kejadian ini bikin mbak Naqi kesel berat dan nggak mau kecolongan lagi. Bismilah mantab lah dia resign dan fokus total pada anak-anak. Cerita lengkapnya boleh deh dibaca di blog beliau langsung ya. πŸ™‚

Nah inilah yang buat aku salut. Buat sebagian orang jadi ibu rumah tangga itu nggak keren blas, sebagian lagi jadi menutup diri, bahkan melupakan cita-citanya. Nih ya buat kalian yang menyepelekan ibu rumah tangga, belum tentu lho kalian sanggup mengatasi semua pekerjaan ibu rumah tangga yang rak uwis-uwis itu. Sayangnya banyak ibu rumah tangga yang akhirnya tenggelam dalam kesibukan dan melupakan hobinya. πŸ™ Alhamdhulialh tapi nggak begitu halnya dengan mbak Naqi. Meskipun memantabkan hatinya untuk jadi ibu rumah tangga, tapi bukan berarti mbak Naqi meninggalkan hobi dan cita-citanya menjadi penulis.

Justru dari rumah mbak Naqi bisa total menulis dan terus berkarya. Blog menjadi rumah kedua bagi mbak Naqi untuk terus berbagi dan berprestasi. ada 9 menu yang siap menanti kalian saat berkunjung ke blog mbak Naqi. Favorit aku sih menu smart mom, parenting, dan jalan-jalan. Sebagai ibu yang jauh dari sempurna, hobi marah-marah, dan lebih suka keluyuran nggak jelas, artikel parenting mbak Naqi membantu banget dan nambah referensi ilmu buatku. Pengennya si jadi emak kalem kaya mbak Naqi ini. Liat deh fotonya yang ayu menik-menik pengen ih bisa kalem kaya mbak Naqi hahahah. #digetok sapu

mbak Naqi yg ayu mneik-menik :*
mbak Naqi yg ayu mneik-menik :*

Membaca kisah mbak Naqi aku jadi teringat kejadian yang sempet aku alami. Dulu aku juga sempat meninggalkan dunia kerja dan sempat juga ngalami post power syndrom. Biasa keluyuran tetiba terkurung di rumah tanpa kegiatan yang jelas. Dan obat dari semua rasa galauku adalah menulis. Dari sinilah aku baru sadar kalo ternyata aku suka menulis dan ingin terus menekuni dunia ini. Aku nggak lagi minder saat ketemu orang, aku jadi lebih bahagia dan merasa berguna. memang bener writing is healing. πŸ™‚

header blog mbak Naqi so cute ya :)
header blog mbak Naqi so cute ya πŸ™‚

Di hari Kartini ini aku cuma pengen bilang sama ibu-ibu di luar sana yang masih merasa minder dan merasa nggak berharga hanya karena memilih jadi ibu rumah tangga. Justru pilihan menjadi ibu rumah tangga itu sangat mulia, kan anak dan keluarga adalah tanggung jawab utama kita sebagai perempuan. Tapi bukan berarti ketika kalian jadi ibu rumah tangga terus jadi mati gaya dan hilang harapan. Kita masih bisa berkarya dan bisa tetep eksis. Salah satunya dengan ngeblog dan menulis.

Share aja pengalaman sehari-hari kita. Berbagi tips parenting dan resep MPasi kaya mbak Naqi, berbagi resep masakan, atau traveling bareng keluarga, semuanya bisa jadi bahan tulisan yang seru. Apapun hobi kita, tekunilah dengan sepenuh hati, niatkan menulis untuk ibadah dan berbagi. Dengan semangat dan keyakinan kita pasti bisa meraih mimpi. Tuh liat mbak Naqi bukti nyatanya. Tetap eksis dan berprestasi dari dalam rumah. Joss tenan. πŸ™‚

Selamat hari Kartini ya sahabats. Yuk ah berhenti nyinyirin orang. Jangan menghakimi orang lain dan kehidupan mereka. Semua orang punya pertimbangannya masing-masing. Semangat buat para ibu rumah tangga. Kalian itu amazing banget, apalagi kalau mau menggali potensi diri. Pasti bisa jadi smart mom seperti mbak Naqi. πŸ™‚

Akun Facebook : Naqiyyah Syam dan Naqiyyah Syam Full
Twitter Β : @Naqiyyah_Syam
IG : @naqiyyahsyam
Email : naqiyyah_syam@yahoo.co.id

 

dreams

 

Be Sociable, Share!

11 Replies to “Belajar dari Naqiyyah Syam, Kartini dari Padang”

  1. Salut buat orang yang meninggalkan zona nyaman buat mengurus anak. Salut buat mereka. Sorga-NYA lah balasan yang setimpal.

  2. Terima kasih Bu Dosen yang keren, alih bumil masih sempat ngeblog d iantara riwehnya kerjaan dan calon buku. Met hari Kartini Mbk, semoga semangat Kartini membuat kita lebih bersemangat.

  3. Kartini masa kini nih Mba Naqi. Salut.

  4. Mba Naqi bukunya banyak banget!

  5. Keren banget! Menginsiprasi :’)

  6. Sangat menginspirasi ya mbak Naqi ini…saluut sekaligus ngiri berat pada prestasinya πŸ˜€
    semangat ngeblog lagi say πŸ˜‰

  7. Aku juga ngefans sama Mba Naqi.. Berkarya dari rumah dan sangat menginspirasi.. Tulisan2nya y
    byk yang sudah diterbitkan di media massa maupun menjadi buku.. Keren deh Mba Naqi..

  8. walau di rumah masih bisa berkarya , salut. met hari akrtini mbak Muna

  9. Hai kak naqi … salam kenal πŸ™‚

  10. suka quote y: writing is healing.
    wah, keren Mbak Naqi ini yak. Udah banyak karyanya. Sama Mbak Muna aja aku udah minder, apalagi kalau baca disini seolah2 Mbak Naqi ini sahabat plus guru Mbak Muna. Wah, 10 jempol buat Mbak-Mbak berdua. Ajarin saya ya Mbak-Mbak…

  11. Ibu rmh tangga walo nggak nulis tetep bs menginspirasi dg hal lain

Leave a Reply