Berkenalan Dengan Kue Tradisional Aceh

Berkenalan Dengan Kue Tradisional Aceh

Assalamualaikum SahabatsΒ  πŸ™‚
Alhamdhulilah yaa … sekarang kuliner khas Aceh itu mulai di kenal dan digemari seantero Indonesia. Memang sudah saatnya sih secara kuliner khas Aceh itu endess bin top markotop. Bukan melebih-lebihkan atau terlampau bangga sama tanah leluhur lho aku bilang begitu, tapi coba deh buat yang belum pernah mencoba kuliner khas Aceh. Coba dan rasakan sendiri dan di jamin kalian semua bakalan setuju banget kalau kuliner khas Aceh itu memang T.O.P B.G.T. πŸ˜‰


Eh tapi ada satu hal yang menurut aku rada aneh nih sahabats. Hampir semua kuliner khas Aceh itu dominan rasa pedas dan rempahnya. Kalau kita tahu orang Aceh itu hobby banget masakan dengan rempah dan pedes yang super nendang. Hampir semua orang Aceh akan mengakui kalau mereka nggak suka makanan yang rasanya manis. Seperti si abang waktu pertama kali datang ke Jawa dan sempat merasakan stres berat bahkan sampai sakit karena nggak cocok sama masakan Jawa yang didominasi rasa manis. πŸ˜› Anehnya bertolak belakang dengan masakannya yang pedes, hampir semua kue tradisional Aceh itu dominan rasa manisnya lho.

silakan dipilih kuenya :)
silakan dipilih kuenya πŸ™‚

Dari bermacam ragam kue tradisional Aceh, ada beberapa yang sering tampil di hari spesial seperti hari lebaran atau ketika acara adat seperti pernikahan. Seperti waktu keluarga abang datang melamar dulu, ada satu keranjang besar dengan kue tradisional Aceh yang asli bikin aku kegirangan secara nggak nemu makanan kaya beginian di Semarang hehehe…

Ada beberapa kue tradisional Aceh yang cukup terkenal dan enyaaak banget rasanya. Yuk mari kita kenalan sama yang manis-manis ini .. persis deh sama penulisnya. πŸ˜›

1. Kue Timphan
Kue berbungkus daun pisang dengan rasa legit ini pasti selalu ada di meja orang Aceh saat lebaran mekipun sekarang kita bisa menemukannya di kedai-kedai kopi sih. Timphan terbuat dari tepung tepung ketan, gula, santan, dan beberapa bahan lainnya yang citarasanya manis. Salah satu timphan yang paling digemari itu Timphan rasa srikaya. Kalau aku sendiri sih suka Timphan yang isinya kelapa parut yang di gongseng bersama gula.

timphan ... legit dan manis
timphan … legit dan manis

Menjelang lebaran, Mamak biasanya menunggu kami, anak dan mantu semua berkumpul di rumah untuk membuat Timphan bersama sambil ngobrol asyik di teras belakang. Ketika Timphan keluar dari dandang aromanya akan menyebar diseantero rumah dan langsung diserbu dengan sukses. Hiks … jadi kangen mamak. πŸ™

2. Kue Bhoi
Ini salah satu kue kesukaan aku sahabats. Rasanya nggak terlalu manis dan paling uenak kalo makannya di cocolin ke kopi, yummoooo. πŸ˜‰ Bentuk Kue Bhoi ini sangat unik lho, ada yang berbentuk bunga dan bintang, tapi lazimnya berbentuk ikan. Iya ikan… lucu ya. Dan yang leih asyik lagi, meskipun kue ini terbilang rumit cara membuatnya, harganya cukup murah. Jadi kalau penasaran tinggal cari aja di toko kue tradisional Aceh dan cobain deh. Pasti kalian semua setuju kalo Kue Bhoi ini memang mantab. πŸ™‚

kue Bhoi yg bentuknya seperti ikan
kue Bhoi yg bentuknya seperti ikan

3. Mueseukat
Ini termasuk kue yang cukup langka dan jarang ditemukan di toko-toko kue tapi bisa banget di pesan langsung pada pembuatnya. kue ini memang hanya muncul pada acara tertentu yang sangat spesial. Kue Meuseukat ini menjadi simbol bagaimana masyarakat Aceh sangat menghargai dan memuliakan tamu. Mereka akan menghidangkan hanya yang terbaik untuk para tamu termasuk Meuseukat ini.

Meuseukat.. cantik ya foto dipinjam dari sinni
Meuseukat.. cantik ya
foto dipinjam dari sinni

Kue ini pada dasarnya berwarna putih sebagai perlambang kesucian hati orang Aceh dalam menyambut tamu, tambahan aksen kuning itu di dapat dari sari buah nanas yang menjadi rasa utama dalam kue ini. Meuseukat ini semacam dodol nanas dengan citarasa yang legit dan khas banget. Nggak bisa nemuin kue satu ini di luar Aceh. Selain rasanya yang manis bentuknya juga cantik ya, dengan hiasan bunga-bunga gitu. πŸ™‚

4. Kue Adee
Sebenernya kue Adee ini berasal dari kabupaten Pidie Jaya. Apabila kalian mengambil jalan darat dari Medan menuju Banda Aceh di sepanjang kota Merdu, di Pidie kita akan menemukan banyak toko yang menjual kue Adee ini. Eh tapi jangan sedih, di kota Banda Aceh juga banyak kok yang jualan kue Adee ini. salah satunya ada di penjual kue tradisional Aceh yang berjejer di depan Museum Tjut Nyak Dien.

kue Adee .. fresh form the oven
kue Adee .. fresh form the oven

Sehabis mengunjungi Museum Tjut Nyak Dien coba deh mampir ke toko-toko itu dan minta lah kue Adee ini terutama yang baru keluar dari oven. Lagi-lagi kue ini rasanya manis dan enak banget dinikmati selagi hangat. Kue yang mirip bikang ini punya rasa yang legit dan lembut banget, aromanya juga khas banget. Harus banget deh nyobain kue ini kalau kalian liburan ke Banda Aceh.

5. Kue Kembang Goyang atau Kembang Loyang
Di belahan bumi Sumatra, termasuk Aceh kue ini memang cukup kondang. Kue kembang goyang Sejenis kue kering yang selalu bisa ditemukan di rumah orang Aceh saat lebaran. Bentuknya seperti bunga atau lebih tepatnya tusuk konde yang juga punya nama yang sama, kembang goyang. Tahu dong tusuk konde emak-emak jaman dahulu berbentuk kembang yang bergoyang-goyang diatas kepala itu tuh. πŸ˜‰ Cara pembuatan kue ini memang di bentuk dalam loyang atau cetakan berbentuk bunga dan kemudian di goreng. Kalau kue lain bercitarasa manis, kue kembang goyang ini renyah dan gurih.

kembang goyang. foto dipinjam dari sini
kembang goyang.
foto dipinjam dari sini

6. Kue Karah (keukarah)
Kue ini bentuknya unik banget lho sahabats. Menurut cerita si Keukarah punya beberapa macam bentuk tergantung asalnya dari Aceh bagian mana hehehe. Kalau yangs ering aku lihat si bentuknya seperti setengah lingkaran gitu deh.
Keukarah ini punya tekstur yang renyah dan garing akibat dari proses penggorengan. Bentuknya sekilas mirip jalinan mi yang rapat dan kecil-kecil gitu padahal sebetulnya kue ini dibuat dari adonan tepung beras dan gula.
Masih banyak kue khas Aceh yang endess, kapan-kapan kita lanjut lagi bahasnya ya secara sekarang ini yang nulis udah mulai ngiler jadi acara menulis harus segera dihentikan sebelum terjadi banjir hehehe…

Keukarah .. ada yg mau??
Keukarah .. ada yg mau??

Kalau kalian berlibur ke Aceh jangan lupa yah cobain kue-kue tradisional ini. Jangan sampai kita cuma kenal sama muffin, pie, donat, dan kue-kue import lain padahal kue tradisional kita nggak kalah enaknya. Harus bangga dan cinta kuliner Indonesia yah guys. πŸ™‚

ini kesukaanku... kalo kamu??
ini kesukaanku… kalo kamu??
Be Sociable, Share!

45 thoughts on “Berkenalan Dengan Kue Tradisional Aceh

  1. Ahhhhh…. pingin semuanya!!! Kemarin aku coba bikin timphan sendiri di sini tapi hasilnya tak sama! πŸ™ Srikayanya kekerasan dan bungkusnya gak rapi, lengket di daun. πŸ˜€

    Dulu sering sengaja berhenti di Merdu untuk beli kue Ade kalau mau berkunjung ke keluarga yang di Lhokseumawe… Taburan bawang goreng di atasnya itu yang bikin wanginya kerasa… Nyumm..yummm!

    Mamak rutin bikin meuseukat sendiri… bikinnya butuh waktu dan tenaga. Dari mulai ngumpulin bahan sampai ngaduk adonan di kuali yang keras lengket.. Tapi hasilnya memuaskan. Manisss niss niss πŸ˜€

    Kalau Bhoi, kembang loyang dan kuekarah… banyak dijual di keude-keude Beureunun. Kalau nggak sempat bikin kami bisa beli di sana.

    Kak Muna sukses bikin aku makin galau karena nggak bisa pulang ke Aceh. Moga-moga lebaran tahun depan sudah di Aceh πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ˜‰

  2. 18 thn aku tinggal di aceh dulu…dan cinta mati ama makanannya ;).. Kue2nya juga suka, tp ga semua.. fav ku timpan srikaya, ama kue bhoi… yg lainnya aku g doyan mba…mungkin krn rasa manisnya kali ya… makanya ttp aja aku prefer ama makanan2 berat khas aceh… Sayur pliu yg aku kgn bgtttt ^o^

    1. wah lama juga ya mbak tinggal di Aceh, aku juga lebih suka yg gurih2 sih tapi kalo masakannya mah doyan smua πŸ˜›

  3. Kue timphannya mirip lepat ubi ya mba cuma bedanya lepat ubi yang memang bahan dasarnya ubi/singkong, kalau timphan kayaknya bisa dimodif gitu ya. Rasanya samaa gak mba dengan lepat ubi ? penasaran mau coba, cuma di sini agak susah cari makanan daerah lain. Mau kirim via ekspedisi takut rusak dijalan, mana itu kan tergolong kue basah ya mba, hehe πŸ˜€

    1. kalo sejarahnya saya kurang tahu pasti yang jelas timphan ada di seluruh Aceh, salah satu kue tradisional kebanggaan orang Aceh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *