Borobudur, the Magnificent

Borobudur, the Magnificent

Assalamualaikum sahabats πŸ™‚
Sebenernya rada memalukan juga sih, ngaku-ngaku traveler tapi ke Borobudur aja belum pernah. Bukannya nggak pernah sih, duluuuuu banget jaman SD udah pernah ke Borobudur. Cuma satu hal yang aku ingat dari perjalanan di zaman bahula itu, jalan-jalan ke Borobudur itu panas dan capek bener. Nah bagaimana kah dengan kondisi Candi Borobudur saat ini??

jalan menuju Candi Borobudur, pohonnya rindang ya :)
jalan menuju Candi Borobudur, pohonnya rindang ya πŸ™‚

jogja-borobudur-95

Well … bertahun-tahun kemudian, tepatnya bulan lalu saat nostalgia ke kota Jogjakarta tercinta aku menyempatkan mampir ke Candi yang juga merupakan monumen Budha terbesar di dunia dan masuk dalam warisan budaya dunia yang diakui UNESCO. Sebenernya rencana awalnya adalah mengambil moment sunrise dari Petuk Setumbu, sebuah bukit yang sudah kondang di kalangan para traveler dan fotografer sebagai tempat terbaik mengambil foto Borobudur. Sayangnya kami bangun kesiangan (saking asyiknya nongkrong di Malioboro hehehe), jadilah rencana ke Petuk Setumbu gagal …hiks πŸ™
But the show must go on, setelah sarapan kami segera check out dan meluncur ke Magelang. Saat kami datang cuaca sudah mulai panas tapi untungnya kami sudah bawa payung. Bagi yang kuat beraktivitas di bawah terik matahari ada baiknya bawa payung saat ke Borobudur, kalau pun lupa, don’t worry, karena ada banyak orang yang menyewakan payung. Only for Rp. 5.000, murce ya. πŸ™‚ Mungkin lebih enak datang ke Candi Borobudur saat menjelang sore ya, sekitar jam 16.00, ketika matahari sudah nggak terlalu garang. Langit menjelang senja juga sepertinya akan jadi background yang cantik saat berfoto ria di Borobudur.

jogja-borobudur-116

ceritanya lagi ngadem :p
ceritanya lagi ngadem :p

Cukup takjub dan sedikit ndeso juga saat memasuki pelataran Borobudur dan melihat begitu banyak perubahan yanh terjadi di objek wisata andalan Indonesia ini. Selain lebih teratur, pepohonan yang hijau dan rindang memenuhi lokasi ini. Ada juga kereta kelinci, andong, bahkan sepeda yang memang disewakan untuk para pengunjung. Soal harga aku nggak tau pasti karena kami nggak menyewa. Kami lebih memilih jalan kaki, sehat dan ngirit pastinya. #travelerkere
Jalan-jalan ke Borobudur memang butuh fisik yang tangguh karena medannya cukup berat. Dari pintu gerbang kita harus berjalan cukup jauh, belum lagi ratusan anak tangga yang lumayan tinggi harus kita daki satu per satu untuk bisa mencapai puncak candi. Capek? Pasti lah. Tapi seru dan cukup menantang juga. Nadia pun sempet mogok dan ngomel karena kecapean, tapi alhamdhulilah kami berhasil sampai di puncak juga. Yaaayyy… kak Nadia hebat. πŸ™‚ Oya alangkah baiknya saat ke Borobudur membawa banyak persediaan air minum. Udara yang panas dan medan yang berat pasti bikin kita ngos-ngosan dan cepet haus.

stupa utama
stupa utama
horeeee.... berhasil sampe puncak :)
horeeee…. berhasil sampe puncak πŸ™‚

Yang selalu bikin takjub saat ke Borobudur adalah batu-batu besar yang tersusun rapi, kebayang aja zaman segitu gimana caranya menyusun bebatuan itu satu persatu tanpa mesin. Relief yang ada di dinding Candi pun masih kelihatan sangat cantik, pantes kalo Borobudur jadi kebangaan Indonesia. Semoga nggak ada tangan-tangan usil yang merusak keindahan warisan budaya ini. Siapa bilang pariwisata Indonesia itu nggak keren dan membosankan? Dari keindahan alam sampai warisan budaya dunia …. semua deh ada di Indonesia. πŸ˜‰

secapek apapun yang namanya narsis itu hukumnya tetep wajib :P
secapek apapun yang namanya narsis itu hukumnya tetep wajib πŸ˜›

jogja-borobudur-125

..candi ini seakan puzzle raksasa yang tersusun dari 2 juta balok batu vulkanik, dipahat sedemikian rupa sehingga saling mengunci satu dengan yang lain.

Candi Borobodur adalah monumen Budha terbesar di dunia. Dibangun pada masa Raja Samaratungga dari Wangsa Syailendra pada tahun 824. Candi Borobudur dibangun 300 tahun sebelum Angkor Wat di Kamboja dan 400 tahun sebelum katedral-katedral agung di Eropa.
(http://www.indonesia.travel/id/destination/233/borobudur)

Be Sociable, Share!

33 thoughts on “Borobudur, the Magnificent

  1. Saya sudah sekali mengunjungi Borobudur ketika belum direnovasi, dah lama banget kan.
    Kalau bermalam di Hotel Borobudur sih sering, atas biaya dinas.
    Terima kasih artikelnya yang informatif
    Salam hangat dari Surabaya

  2. Aih Borobudur…indah banget.
    Kapan ya saya kesana, sekian tahun lalu dengan teman kerja.
    Besok 22 November saya berencana menghadiri festival jazz “ngayogjazz”. Mungkin saya akan mampir juga ke Borobudur.

    “Narsis itu hukumnya wajib”… Bener ya mbak? Eh tapi saya suka dengan foto narsisnya mbak di posting ini.

    Salam dari saya di Sukabumi,

  3. Kalau mendengar kata candi kadang membuat saya langsung ‘merinding’ engga tau kenapa, makanya sampai sekarang saya belum pernah melihat Borobudur *kaciann dweehhh, pas acara kopdar blognus di jogja tahun lalu, saya dan kakak saya berkunjung ke Prambanan, tapi keukeuh saya engga mau masuk ke dalam area candi, saya hanya duduk di bangku parkiran sambil ngobrol sama petugas, aahh biarin diledekin kakak saya juga yang penting saya engga panas dingin heuheu πŸ˜›

  4. Saya kesana baru sekali bersama anak anak tahun 2012. Mereka sih happy aja, sayanya yg garing kecapean, udah nyopir 4 jam, naik candi gendong anak, diperetin pula kantongku sama mereka… trus pulangnya nyopir lagi dan yg numpang pafa tidur pulas…kacian deh diriku

  5. hmm… ke borobudur kayaknya udah 10 tahun yg lalu mak, gak nyangka itu dah lama bgt. pas kesana lagi ujan, jadi berpayung2 ria pas foto2 :).. salut sama mak muna kalo kesana lg panas2. kak nadia tangguh ya πŸ™‚

    1. Alhamdhulilah meskipun pake ngomel nadia tetep berusaha naik sampe puncak..cuma plgnya banyak pajaknya mak..beli topi lah mainan lah..es cream lah…. ckckck….

  6. Borobudur yang gagah perkasa, survive melewati lorong sejarah sejak ratusan tahun. Memnyimpan keagungan masa lalu agar kita lebih arif πŸ™‚

  7. sekilas ngliat di temlen, Borobudur….seketika teringat almarhumah tante yang barusan meninggal kemarin Juli.
    Terakhir kesini barengan tante, hiks…kangen

    *maap banget ini udah melow dilapak orang* ^^V

    Pohon rindang di jalan menuju candi masih sama ya spt 10 tahun yg lalu *wuihhh lama amiiiir

  8. saya seneng banget bisa ngajak anak2 jalan ke Borobudur. Tapi, begitu sampe sana, gak bisa sampe puncak. Cuma boleh 2/3 bagian aja karena bagian atas masih belum dibersihkan dari abu merapi. Butuh waktu yang lama lagi supaya bisa ajak anak2 kesana. Karena Borobudur jauh dari tempat saya πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *