Deqiko, Tempat Nongkrong Anak Gaul nan Cerdas

Deqiko, Tempat Nongkrong Anak Gaul nan Cerdas

Assalamualaikum Sahabats …
Ada yang suka baca tapi sambil hang out sama temen? Atau pengen cari tempat yang asyik untuk baca buku dan numpang wifi gratisan (gue banget ini mah)?? Kalau iya, pas banget nih di Semarang, tepatnya di kawasan Banyumanik, ada sebuah library cafe yang cozy dan asyik banget buat nongkrong cantik bareng temen dan keluarga.

20151014_112004

Sewaktu memarkir si merah di pelataran parkirnya Deqiko, rasanya seperti melihat impianku terwujud dalam bentuk yang sesungguhnya. Sejak kecil aku sukaa banget baca dan salah satu impianku punya library cafe. Sejak zaman belum ada orang kepikiran membuat perpustakaan yang nyaman dengan koleksi yang lengkap tapi juga asyik buat nongrong ide itu sudah terlintas dalam pikiran. Sayangnya sampe detik ini belum ada modal mewujudkannya dan akhirnya keduluan deh sama orang lain. šŸ™

Serius deh Deqiko ini persis seperti library cafe yang selalu aku impikan. Ada ruangan yang luas dengan koleksi buku yang buanyak dan lengkap, ada karpet dengan bantal-bantal besar nan empuk yang bikin kita bertah berlama-lama, dan ada cafe yang siap menyuplai kopi dan cemilan setiap saat. Dan saat kita lelah membaca dan sejenak mencari pemandangan lain, ada taman cantik yang menyejukkan pandangan dan melahirkan banyak inspirasi. Deqiko ini persis seperti itu.Ā  Begitu masuk ke dalam, aku udah yakin aja Deqiko bakalan bikin aku betah dan pengen balik dan balik lagi heheheh. šŸ˜‰

cafe di lantai 1 Deqiko
cafe di lantai 1 Deqiko

 

kolam ikan di halaman belakang DEqiko
kolam ikan di halaman belakang DEqiko

Deqiko library and cafe terbagi dalam dua lantai. Lantai pertama adalah cafe dan taman dengan kolam ikan yang cukup luas, sedangkan lantai dua adalah perpustakaannya. Kami memutuskan capcuuzz menuju ruang bacanya dulu deh.

Setelah menyimpan tas di loker yang sudah disiapkan, langsung deh Nadia lari memasuki lorong-lorong rak buku. Sepertinya antusiasme Nadia sama kaya emaknya. Dia langsung aktif lari kesana-kemari memilih beberapa buku yang akan dibaca, sementara sang emak santai menyusuri satu demi satu barisan rak buku sambil menikmati aroma khas buku. Koleksi buku Deqiko lumayan juga menurutku. Dari mulai buku kuno macam Ko Phing Ho, komik serial cantik, buku anak-anak dari KKPK, juga novel terbitan baru juga ada. Sayangnya memang koleksi Deqiko didominasi oleh komik, jadi buat pecinta komik bakalan betah deh disini. Nah sementara aku yang sekarang sudah nggak begitu enjoy baca komik, agak susah cari novel yang pas karena memang koleksi novelnya belum banyak, majalah juga cuma ada Bobo aja. Tapi untuk ukuran perpustakaan yang masih baru buka udah cukup oke lah, moga-moga kedepannya koleksi novel dan bacaan lain juga bertambah ya.

kenalkan buku pada anak2 sejak dini :)
kenalkan buku pada anak2 sejak dini šŸ™‚

Setelah menemukan buku yang disukai, Nadia langsung deh nata bantal dan duduk manis. Membuka lembar demi lembar buku. Mulai bosan buka buku lain, terus aja begitu. Nadia memang belum bisa baca buku yang panjang, gampang bosen kayanya. Dia lebih suka buku-buku bergambar atau komik ala KKPK. Ya wes biarkan lah ya, yang penting dia menikmati kegiatan membaca. Seumuran Nadia bisa duduk manis sambil baca beberapa buku tanpa komplain dan nggak sedikitpun nyari gadget untuk main game aja menurutku udah sip banget. Moga-moga makin cinta buku ya nak. šŸ™‚

Duduk santai seharian di Deqiko nggak bakalan ada yang ngusir asalkan kita bayar hahaha. No worries guys … per jamnya cuma Rp.2.000 aja kok. Misalkan kita mau 5 jam juga cuma Rp.10.000 asyik kaaan?? Cuma untuk peminjaman buku kayanya belum dilayani deh disini, jadi bacaannya diselesaikan di tempat aja ya

Sementara kami larut dengan bacaan masing-masing, makin banyak aja pengunjung yang dateng. Most of them were teenagers. Ada yang langsung baca buku, ada yang langsung nyambungin wifi dulu sebelum baca hehehe, ada juga yang sibuk selfie kesana kemari. Whatever ya, yang penting semua enjoy disini. Kita juga bisa pesen minum lho terus dibawa keatas, dinikmati sembari baca buku.

baca buku sambil ngopi ... surga ^-^
baca buku sambil ngopi … surga ^-^

 

nasi Bali, menu andalan Deqiko
nasi Bali, menu andalan Deqiko

Nggak berasa udah hampir 2 jam aja dan mulai laper dong, jadi kami istirahat sebentar. Shalat dhuhur dan makan di kafe bawah. Menunya banyak deh, terutama menu kopinya yang sepertinya menarik. Menu makanannya juga macem-macem, dari snacks sampe makanan berat. Rasanya juga lumayan oke dan harganya terjangkau banget. Mungkin karena target marketnya adalah mahasiswa jadi harus disesuaikan juga tarifnya.

Cafenya ada yang indoor ada juga yang outdoor. Sebenernya sih asyik yang outdoor. Kita bisa makan sambil nonton ikan-ikan koi yang cantik tapi sayangnya udara siang itu puanas membara, nggak sanggup deh makan diluar. Bolak balik lap keringet, akhirnya kami pun pindah ke dalam. Makan jadi lebih tenang dan damai hahaha. šŸ˜›

Perut udah kenyang kami balik lagi keatas. meneruskan bacaan yang tadi. Jadi rasa nyesel juga kenapa nggak sangu laptop, kan bisa nyambi ngeblog ya hahaha. Menemukan tempat seperti Deqiko ini rasanya menyenangkan banget. Apalagi di masa-masa paceklik yang mengharuskan kaki gatal ini bertahan di rumah. Books became my escape. I could travel wherever I wanted to just by reading one good book. Overall … Deqiko asyik banget deh dan kayanya kami bakalan sering balik dan balik lagi kemari deh. šŸ™‚

Books are the plane, and the train, and the road. They are the destination and the journey. They are home. (Anna Quindlen)

Deqiko Library Cafe

jl. Tusam Timur Raya no. 24, Banyumanik

Semarang

Be Sociable, Share!

19 thoughts on “Deqiko, Tempat Nongkrong Anak Gaul nan Cerdas

  1. Aku kalau ketemu buku seperti di perpustakaan begini, akan panik Mbak Muna. Akhirnya akan seperti Nadia saja, bulak-balik dan hanya dibaca sekenanya.

    Murah emang nongkronh 2 eibu perjam. Tapi berhubung buku gak bisa dibawa pulang, mahal juga jatuhnya kalau tiap hari datang ke sini šŸ™‚

  2. Kayaknya enak deh nongkrong di cafe gitu, bisa melepas penat juga di sana. Hmm saya belum pernah sekalipun mengunjungi cafe, ya semoga suatu saat bisa deh. Lebih suka mengunjungi alam bebas daripada mengunjungi tempat-tempat seperti itu. :3

  3. Waah enak juga yaa…seru ih. di kota kecila ada tempat secozy iniih. Klo saja sy masih muda dan mahasiswa *eh…
    itu buku 30 paspor sy sudah baca tp tak kunjung diripuiuww….
    keren bukunya, tempat makannya juga keren bgt

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *