Family Backpacking to Singapore (1)

Family Backpacking to Singapore (1)

Sore itu, 22 Maret 2015 akhirnya aku menjejakkan kaki lagi di Changi airport. Salah satu airport terbaik dunia yang pastinya sering banget jadi tempat singgah para traveler, termasuk juga kami sore itu. Entah karena excited atau apa, setelah landing 2 x aku mampir ke toilet bahkan sebelum masuk imigrasi. Memang sih ndeso … tapi keinginan untuk family backpacking itu sudah nancep cantik sejak bertahun-tahun lalu di kepalaku. Meskipun abang sempat bersikukuh nggak mau keluar negeri sebelum Indonesia terjelajahi, aku tetep ngeyel. Keukeuh sumekeuh pokoknya!! Dan alhamdhulilah akhirnya kesampean juga minggu lalu. Dream came true … I called it. πŸ™‚

akhirnya ..... bisa pamer foto ini juga :)
akhirnya …..
bisa pamer foto ini juga πŸ™‚

Dengan persiapan matang dan dana yang cukup pas-pasan kami nekad membawa Nadia melihat β€œdunia luar.” Tujuan utamanya adalah supaya Nadia belajar tentang toleransi dan keberagaman. Dan Singapore jadi tempat yang pas untuk memulai. Perubahannya tidak terlalu ekstrem tapi cukup banyak perbedaan dari Indonesia yang terlihat kasat mata.

Buku family backpacking Singapore dan Malaysia (udah kureview disini) juga jadi pemicu aku makin semangat mewujudkan mimpi ini. Thanks to mbak @Tesyasblog dan mbak Olenka @backpackology yang berbaik hati melayani semua pertanyaanku dan sangat helpfull banget. Mereka bahkan ngasih saran spot gratisan yang woke bingiits. Thanks alot maks .. I couldn’t have done all of these without your help. :*

Setelah urusan imigrasi beres, kami capcuzz menuju hotel di daerah Bugis. Tahu sih kalau hotel di Singapore di hitung per kepala, tapi otak khas emak-emak Indonesia yang nggak mau rugi nekad booking hotel untuk 2 orang, dengan harapan si anak dapet gratisan. Ternyata nggak berhasil. πŸ™‚ Kami tetap harus upgrade kamar untuk 3 orang. Namanya juga usaha. πŸ˜›

Untuk hotel di Singapore yang cocok untuk family backpacking ini bakalan aku review secara khusus. Tunggu yes. πŸ˜‰

Setelah istirahat dan bersih-bersih kami mulai menjelajahi daerah Bugis yang jadi tempat nginep kami. Keliling Bugis terutama Arab street, sayangnya Masjid Sultan sedang dalam renovasi, jadi pemandangan dan kondisinya kurang asyik. Pengennya sih jalan lebih jauh lagi tapi lagi-lagi ego harus berkompromi. Ada anak yang fisiknya belum sekuat kita orang dewasa. Daripada acara traveling jadi kacau lebih baik kita berkompromi kan. No problemo, toh masih ada hari kedua kan. πŸ˜‰ Jalan-jalan malam itu di tutup dengan makan malam ala Arab dan India. Menunya adalah nasi briyani, mi goreng mamak, dan martabak India yang endess. πŸ˜‰ Jenis masakan yang sudah sangat familiar sih buat kami, secara orang Aceh dan Arab punya jenis masakan dengan model yang sama. πŸ˜›

Kami memulai pagi cukup awal, karena sudah excited dengan semua agenda yang akan kami lakukan hari itu. Setelah sarapan, kami langsung menuju stasiun MRT terdekat menuju Bayfront. You got it guys. Rencana kami pagi itu adalah mengeksplor area Bayfront and Marina, dan tujuan pertama adalah Gardens by the Bay.

Meskipun masih tergolong baru, Gardens by the Bay langsung memikat hari para traveler. Selain memang tempatnya yang cantik bangeet, banyak taman yang bisa dimasuki tanpa bayar apapun alias gretong, Momy like it. πŸ˜› Tentunya kami eksplore beberapa taman yang gratisan dulu, seperti herritage garden, children’s garden, dan beberapa taman cantik lainnya. kebayang kan taman yang hijau teduh diantara kepungan gedung pencakar langit. Kereeennn….. πŸ™‚

taman nan hijau diantara kepungan gednung pencakar langit
taman nan hijau diantara kepungan gednung pencakar langit

 

Melihat sky tree yang menjulang tinggi penasaran juga sih mencoba naik. Akhirnya dengan membayar $5 SGD/ orang kami naik deh. Menikmati bunga aneka warna bertaburan di pohon-pohon buatan yang tinggi menjulang. Ngeri-ngeri sedap juga sih sama ketinggiannya, Nadia pun sempet gemeteran tapi kecantikan pemandangan sekitar bikin kaki kita semangat melangkah. πŸ™‚

singapore-malay-38

Di Gardens by the Bay ini ada dua Dome yang recomended banget. Tiketnya pun bisa di pesan via online tapi kekurangannya kita harus membayar untuk tiket masuk kedua taman, padahal sebenernya kita bisa memilih salah satunya saja. Kalau budget kita terbatas sila pilih salah satunya aja langsung di loket pemesanan tiket. Ada insect dome and floral dome, dan kami pilih floral dome karena anak kami kan perempuan, pastinya bunga-bunga akan lebih menarik buatnya. πŸ™‚

Floral Dome from the top :)
Floral Dome from the top πŸ™‚

 

singapore-malay-86

 

Nadia @floraldome senyumnya malu2 karena giginya ompong :P
Nadia @floraldome senyumnya malu2 karena giginya ompong πŸ˜›

Dan ternyata bener. Beruntung banget, bulan ini temanya adalah fairy tales. Taman bunga di desain dengan sentuhan tales dan princes ala Disney yang bikin Nadia jejingkrakan. πŸ™‚ Buat aku yang pertama kali lihat tulip secara langsung pun juga seneng bangeeettt, belum lagi bunga-bunga dari berbagai spesies di berbagai negara. Subhanallah … warna-warnya itu bikin segeeerrr. Langsung keinget teh Dey yang hobby jepret foto bunga. Teteh pasti betah banget deh kalau kesini teh. πŸ™‚

Cuaca panas hari itu jadi adem lihat bunga-bunga yang jelita, apalagi banyak drinkable water yang siap mengisi botol kami yang bolak balik abis hahahaa. Tapi aku bersyukur banget .. Nadia kooperatif banget hari itu. Meskipun panas dan capek, dia selalu semangat melangkahkan kakinya. Way to go my girl. πŸ™‚

Berhubung perut udah laper, kami melanjutkan perjalanan ke Makan Sutra, sesuai saran mbak tesya yang lokasinya nggak jauh dari Gardens by the Bay. Sayang seribu sayang food court ini baru dibuka jam 17.00 padahal kami udah laper tingkat dewa mo nunggu udah nggak sanggup. Terpaksa deh melewatkan Glutton Bay satay ala Singapore yang kondang ituh. πŸ™ Dengan kaki yang udah senut-senut karena jalan seharian dan cacing udah mulai seriosa di dalam perut kami melanjutkan perjalanan ke statue of Merlion, bersiap menyambut senja disana. Tapi sebelumnya cari makan dulu yah. πŸ˜‰

Sepiring nasi lemak lengkap dengan teh tarik berhasil bikin semangat kami naik lagi. Makan sore itu ditutup dengan popsicles atau es loli yang kalau di hitung dengan kurs Rupiah adalah es krim termahal yang pernah aku beli seumur hidup. $SGD 6 hiks… πŸ™ Ikhlas deh, anggep aja hadiah untuk Nadia yang udah jadi anak pinter hari itu.
Katanya kan nggak afdol ke Singapore tanpa foto sama singa yang menurut Nadia lagi muntah ini. πŸ˜› Kami sudah siap sejak menjelang senja sampai lepas magrib. Kami memang mengejar view senja di Merlion. Yuk maree kita narseeesss …. πŸ˜‰

Maribay Bay at night :)
Marina Bay at night πŸ™‚
si singa yang selalu ngecess, kata Nadia :P
si singa yang selalu ngecess, kata Nadia πŸ˜›
dari mulai berangkat udah bercita2 pengen foto kaya begini ;)
dari mulai berangkat udah bercita2 pengen foto kaya begini πŸ˜‰

Sebenernya dalam itinerary yang sudah aku konsultasikan sama mbak Tesya kami harusnya nonton laser show dari Marina Bay secara gretongan. Yup .. grates karena liatnya dari luar. Beda lagi kalau kita langsung ke Pulau Sentosa dan nonton Song of the Sea, secara langsung disana. We could not afford that. πŸ˜› Eh tapi dasarnya apes, pas kami dateng Lee Kuan Yew wafat jadilah laser show beberapa hari di stop karena negara sedang dalam keadaan berduka. πŸ™

Akhirnya kunjungan singkat kami ke Singapore harus berakhir malam itu karena perjalanan berlanjut me Malaysia. Rencananya malam itu juga kami akan naik kereta malam menuju Kuala Lumpur. Kami mau mencoba sleeper train yang belum ada di Indonesia. Gimana cerita family backpacking kami selanjutnya??
See you in the next postingan yah ……. πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

Be Sociable, Share!

64 thoughts on “Family Backpacking to Singapore (1)

  1. Pingin, lizaa juga kepingin difoto kayak nadiaaa… Insyaallah kalau Naqiya udah bisa jalan dan emaknya sudah bisa mengajukan cuti, pingin juga family backpacking

  2. Huuuaaaa wowwww… seru kak, Nadia pasti senang dan berkesan ya..

    Ah jadi pingin curhat tentang keinginan aku liburan dengan anak-anak… Pingin liburan bawa anak-anak tapi dananya terbatas dan medannya terlalu berrattttt…buat anak-anak.. Gimana ya kak kalau begitu kasusnya?

    1. Yang deket2 apa ga ada kak..yg ga butuh banyak biaya. Klo ga ya tunggu ntar balik indonesia ya banyak tempat murmer yg cantik kok

    1. Halaah mak sary suka gitu ah..traveling ga usah jauh2 mak yg penting bisa jln ma kluarga. Its not about the place its about the memory that we will cherish forever πŸ™‚

  3. Subhanallah kerennya…kapan ya aku bisa kesana bersama keluarga…mak muna emang josss…nadiaaaa tante pengen juga kesana…asik banget nadia punya mama yg hobby keluyuran..bisa melihat alam ciptaanNYa…do’ain tante bisa berpetualang seperti Nadia ya….

  4. Enanknya jadi orang kaya bisa ke mana-mana
    Saya baru 3 x ke Singapore atas biaya dinas, transit juga sering.
    Terima kasih reportasenya yang menarik
    Kapa-kapan ke Singapore ach
    Salam hangat dari Surabaya

    1. Alhamdhulilah dhe pas kebetulan ada rejeki..ini juga ngirit banget liburannya kalo ga gitu ga kan kemana2 ..modal nekad aja πŸ˜‰

  5. Berkat mak fennry jadi mampir ke sini deh, hehehe. Seru yaaaa! Sayangnya kemarin waktunya terbatas, bisa si ke sini sendirian, tapi ngga asik kalo sendiri, hehehe. Klo ke sana lagi, postingan ini akan aku buka2 lagi deh pasti, hohoho. Salam kenal mak. πŸ˜€

    1. Minus tiket si 2hri sekitar 3jeti mak bisa jadi kurang cuma nasibnya pas traveling rupiah lgi merosot semua jadi terasa mahal πŸ™

    1. Hahaha…ya gitu deh. Syang janjiannya rada telat jd ga ketemu deh. Coba bisa kopdar di singapore kan sungguh keren ya :p

  6. Itu si Dedek malu-malu giginya ompong, tapi manis. Hahahaha. Fotonya, astagah, pamernya, tuh kan, iri, kan iriii. Akk, kece badai πŸ™

  7. hahaha, Singa yang lagi muntah. Memang ya, si kecil ini selalu apa adanya kalau mengekspresika sesuatu. kalau jalan sama mereka selalu Ribet ….. ribet kebahagiaan πŸ™‚

  8. Jujur aja, belum baca postingan baru liat foto2nya, udah langsung tertarik sama foto bunga2 di taman itu, hehehe …

    Kebayang senengnya Nadia …

  9. Salam kenal, mba
    aku rencana jalan2 ke Singapura Malaysia dgn keluarga akhir bln Mei ini, persis rutemu, sudah blogwalking malah tambah bingung. jadi utk transportasi, kl mau naik kereta dr Singapura ke Malaysia itu darimana? bagaimana? dan tarifnya brp?
    kl naik bus mahal sekali ya, saya dngn suami, ibu dan bayi dan dollar harganya lagi gemes-gemesnya ya? πŸ™
    Terima kasih sebelumnya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *