Launching Buku 3 Emak Gaul Keliling Kota, Ketika Mimpi Menjelma Nyata

Assalamualaikum Sahabats ….

Alhamdhulilah wa syukurilah tahun ini aku berhasil melahirkan naskah buku traveling. Kali ini terasa lebih spesial karena kedua naskah buku ini berhasil terbit lewat penerbit Mayor. Bangga? Pasti lah tapi juga semangat untuk terus menulis di genre traveling. Bukan karena mau ngikutin trend semata tapi karena memang genre ini adalah genre yang gue banget hahahha…. πŸ™‚

Berawal dari kerja keras hampir selama setahun bersama partner nulis Fenny Ferawati dan Ika Koentjoro, buku 3 Emak Gaul Keliling Kota ini resmi nangkring cantik di seluruh toko buku di Indonesia. Semoga buku ini bermanfaat dan bisa jadi referensi ketika jelajah Museum di Jogjakarta, Solo, dan Semarang.

Sejujurnya sempet ragu juga apakah buku panduan traveling ini bakalan laku nggak secara orang Indonesia nggak terlalu familier sama Museum. Setiap kata traveling muncul, yang terbayang selalu tempat cantik seperti pantai, danau, gunung, atau wisata kuliner. Museum selalu jadi alternatif terakhir. Museum memang butuh sentuhan khusus supaya bisa diterima banyak orang.

3 emak gaul

Mungkin inilah juga yang mendasari Penerbit BIP membuka lowongan untuk naskah buku traveling yang merupakan panduan wisata Museum. Sepertinya sejalan juga dengan rencana pemerintah yang tahun ini ingin meningkatkan kunjungan masyarakat ke Museum. Belum tahu apa terobosan pemerintah dalam hal ini, yang jelas tahun ini BIP mengeluarkan beberapa buku traveling dan hampir semuanya adalah panduan wisata Museum.

Buku panduan inilah yang insyaallah akan menggerakkan hati para traveler di Indonesia untuk mulai menghargai sejarah dan budaya bangsa dengan berkunjung ke Museum. Banyak banget ilmu baru yang bisa kita ambil dari penjelajahan Museum. Nggak percaya? Beli dan baca deh buku 3 Emak Gaul Keliling Kota. πŸ˜›

Ketidakyakinan yang sempet terbersit di awal alhamdhulilah langsung lenyap begitu melihat semangat mak Fenny dan mak Ika untuk promosi, belum lagi dukungan penuh dari BIP. Sumpah aku pribadi merasa tersanjung banget begitu dihargai sama penerbit. Siapa sih aku ini? Nulis juga baru kemarin sore, buku yang terbit juga baru berapa gelintir tapi support dari BIP nggak tanggung-tanggung.

Bahkan ketika kami punya ide untuk talkshow di beberapa kota, ide kami diterima dengan tangah terbuka. Buat orang atau penerbit lain, ide ini mungkin terasa gila atau lebay. Penulis baru aja sok-sok an talkshow, emang ada yang dateng gitu?? Semua ragu itu ternyata cuma perasaan minder aja dan terbukti 2 talkshow di 2 kota yang sudah kami jalani berjalan lancar. πŸ™‚

makasih buat emak2 di Solo atas kedatangannya :)
makasih buat emak2 di Solo atas kedatangannya πŸ™‚

Dari jauh BIP dalam hal ini melalui mas Leo Paramadita membantu menyiapkan semuanya. Dari perizinan sampai hal kecil seperti banner untuk acara, komunikasi dengan pihak toko buku, semuanya lah. Kami bener-bener dipandu dan dibantu. Sebagai penulis baru kami merasa sangat dihargai. Makasih ya BIP. πŸ™‚

Talkshow pertama di Gramedia Solo square berjalan lancar, begitu juga dengan talkshow di Gramedia Pandanaran, Sabtu 12 Desember 2015 lalu. Setengah jam sebelum acara dimulai Semarang, sempat diguyur hujan. Aku dan Fenny yang sudah janjian tampil mathcing dengan jilbab segiempat yang sama sempet galau juga rasanya. Takut kalau talkshow kami nggak laku karena temen-temen pada kehujanan. Ternyata hampir semua kursi terisi penuh, pengunjung yang nggak duduk pun ikut curi dengar dari jauh. Banyak pertanyaan bermunculan dari peserta talkshow yang harus kami layani satu persatu.

makasih buat emak2 Semarang dan mahasiswaku untuk kedatangannya :)
makasih buat emak2 Semarang dan mahasiswaku untuk kedatangannya πŸ™‚

Beberapa sahabat dari komunitas IIDN Semarang dan Gandjel Rel juga ikut meramaikan acara. Mahasiswa aku juga ikutan nimbrung disini. Terima kasih buat semua pihak yang sudah membantu juga buat semua yang datang ke Talkshow kami Sabtu lalu.

Lagi-lagi aku teringat dengan sebuah kalimat yang selalu jadi mantra dan penyemangatku, “Nothing is impossible if we put our heart and soul to reach our drem.”

Be Sociable, Share!

23 Replies to “Launching Buku 3 Emak Gaul Keliling Kota, Ketika Mimpi Menjelma Nyata”

  1. penasaran ama bukunya

  2. Wah, baca curhatan penulisnya aja seru nih, apalagi baca karyanya. Btw, udah coba kirim naskah traveling ke Mizan Pustaka, bu? Kasian tuh Mizan, buku travelingnya kebanyakan penulis impor. Sekalinya penulis lokal, eh travelingnya malah di negeri orang. πŸ˜€

    Salam kenal,
    http://penjajakata.com

  3. Selamat ya, sukses talkshow yang di semarang. Semoga bukunya laris manis.

  4. Tiga mamak2 keren. Disamping kesibukan sehari-hari masih sempat riset dan menulis buku. Selamat ya Mbak Muna, Mbak Ika, dan Mbak Fenny. Mengenai Mbak Ika, pantas sudah lama gak main ke blogku, sedang asyik menyusun buku rupanya hehehe…

  5. sukses mak muna sungkaarrr…
    kereeenn πŸ™‚

  6. Selamat ya muna…semoga makin sukses dengan buku2 selanjutnya….aku iri padamuuu bu dosen kereeenn heehe…

  7. Selamat ya mbak untuk launching bukunya

  8. Selamat dan semoga sukses selalu untuk launching bukunya.
    Saya jadi penasaran ingin membaca. Tema yang diangkat cukup berbeda tentang wisata museum. Cuss cari akhh πŸ™‚

  9. Selamat mak ! Aku udah coba cari bukunya di Gramedia Medan yang di Sun Plaza tapi belum nemu :(. Ga tau deh apa di cabang Gramedia lainnya udah ada atau belum. *penasaran*

  10. saya masih menyelesaikan buku ini. Tapi dari awal udah sukaaa πŸ™‚

  11. aaah.. mau beli buku ini gak jadi teroooss.. pokoknya kalo nemu lagi beli aaah πŸ˜€

  12. Selamat yaaa mak Munaa.. Sekarang udah jadi penulis nih! Travel writer, judulnya πŸ˜€

  13. selamat mak… langsung berburu bukunya ah πŸ™‚

    1. asyik .. selamat membaca ya πŸ™‚

  14. keren mbak, nelur lagi deh karyanya, sukses selalu untuk 3 emak keren

    1. amiiinn… makasih doanya

  15. Aku udah beli bukunya, Insya Allah kalau udah kelar baca mau bikin reviewnya πŸ™‚

    1. horeeeee …. ditunggu reviewnya mak πŸ™‚

  16. Aaah, minggu depan (26 Des) aku mau ke Semarang dan Yogya. Harus beli bukunya ini ya. Btw, aku juga suka lho berkunjung ke museum. Idenya keren, Mak. Semoga laris manis dan bermanfaat ya. πŸ™‚

    1. wah kabarin aku kalo di semarang ya mbak. pengen ketemu πŸ™‚

  17. Selamat mba muna, semoga segera menghasilkan karya buku selanjutnya. Salam kenal ya, kemarin sama – sama ikutan acara JTJC.

    1. hi mas YUnan..seneng seklai bisa ketemu mas yunan πŸ™‚

  18. Semoga laris manis tanjung kimpul ya, Mbak. Makin produktif dalam berkarya πŸ™‚

Leave a Reply