Lotek Colombo, Kuliner Ngangeni dari Jogja

Assalamualaikum Sahabats …

Hamil bikin aku melow-melow gimana gitu. Tiba-tiba aja teringat masa kehamilan Nadia dulu yang aku jalani di Jogja. Hamil, jadi anak kos, suami nun juah di Surabaya, dan aku harus berjuang menyelesaikan kuliah S2 ku. Dulu aku ngekos di daerah Pogung, deketan sama Jl. Kaliurang. Jadi pas minggu kemarin aku ke Jogja jadi pengen nostalgia dan akhirnya kami memilih nginep di hotel Cakra Kembang yang ada di Jakal (Jl. Kaliurang). Pokoknya minggu kemarin itu aku memahami perasaan Raisa yang terjebak nostagia deh heheheh….

Nggak ada keinginan untuk jalan-jalan di Jogja, cuma pengen jalan mengitari Kaliurang dan Pogung, nengokin rumah kos yang sekarang udah jauh berbeda bentuknya. Cuma pengen makan mie Aceh yang kami biasa makan dulu. Apalagi mie Aceh di Semarang nggak ada yang sip jadi memang aku ke Jogja untuk mengobati ngidam dan kerinduan akan mie Aceh. Dan juga pengen makan lotek yang dulu jaman hamil Nadia sering banget aku makan.

kecil tapi cukup nyaman
kecil tapi cukup nyaman

 

Lotek bu Bagyo Colombo, adalah tempat yang waktu hamil dulu aku datengin hampir setiap hari. Entah kenapa hamil dulu suka banget makan sayur, dan lotek adalah menu favorit. Tau dong lotek? Sejenis salad khas Indonesia. Mirip sama pecel, campuran beberapa sayuran dan lontong yang diguyur saus kacang. Bedanya kalo lotek memakai ketupat sebagai karbohidratnya, sayurannya ada bayam, taoge, kacang panjang, kol, dan timun yang kemudian disiram saus kacang. Bonusnya adalah potongan bakwan dan yang tambah lotek makin sedep adalah aroma kencur dan daum jeruknya yang wangi banget. #ngiler

Bu Bagyo ini sebenernya nggak cuma jualan lotek. Ada gado-gado yang juga enak, sate, dan beberapa Chinese food. Dan entah kenapa setiap kemari nggak ada kepengenan nyobain yang lain. Lotek selalu jadi pilihan utama dan meskipun bolak-balik kesana nggak pernah merasa bosan.

staf uleg2nya banyak jd nggak pake lama nunggunya
staf uleg2nya banyak jd nggak pake lama nunggunya

 

Banyak yang jual lotek di Jogja, tapi entah kenapa warung loteknya bu Bagyo ini yang paling rame, apalagi pas jam makan siang. Jaman kuliah dulu setiap siang kesini selalu rebutan tempat bahkan ngantri tempat duduk. Kemarin waktu kesana sistem pelayanan ada sedikit perubahan. Begitu datang, pengunjung langsung diminta menuliskan pesanannya dalam kertas, lengkap dengan keinginan khususnya. Misalnya kemarin nih aku pesen lotek yang pedes dan bakwannya dua (kemaruk), Nadia pesennya lotek dengan bumbu gado-gado yang nggak pedes, semua harus ditulis dengan jelas supaya sang juru racik bisa membuat pesanan kita sesuai request. Nanti kertas kita ditulis nama, jadi kita nggak perlu ngantri nunggu pesanan. Langsung duduk manis dan nanti akan ada seorang mbak pelayan datang sambil berteriak, “pesanannya mbak Muna,” dan lotek pun siap terhidang di meja.

lotek bu Bagyo Colombo yg maknyuuss
lotek bu Bagyo Colombo yg maknyuuss

Dulu jaman kuliah, aku dan beberapa sahabat sering mampir ke Lotek bu Bagyo ini untuk makan siang. Selain mengeyangkan, harganya juga mural pwool. Cucok lah untuk kantong mahasiswa. Kami biasa duduk berlama-lama sambil ngobrol ngalor-ngidul membahas tugas kuliah yang nggak ada habisnya. Beruntung banget aku punya sahabat yang selalu pengertian dengan kondisi kehamilanku. Jadi nggak merasa sebatang kara karena ada mereka yang selalu nemenin. Miss u girls. πŸ™

Lotek ini cocok banget dimakan sama para vegetarian atau pecinta sayur kaya aku. Makan sepiring lotek udah kenyang banget, karena seporsinya buanyak banget dan lengkap. Karbohidrat ada, sayur banyak, proteinnya ada meskipun cuma gorengan tapi tetep nikmat. Makannya di dalam ruangan yang cukup sempit tapi nyaman. Kadang ada pengamen dengan suara nggak jelas menemani makan siang. Jadi ada baiknya kalo kalian mampir ke lotek bu bagyo bawa uang kecil deh buat para pengamen ini.

Warung kecil tapi punya managemen pelayanan yang cepat dan menyenangkan. Menunya juga enak-enak sih menurut temen-temen, tapi yang paling joss emang loteknya. Makan siang lotek ditemani segelas es teh manis. Yassalaaammm ….. maka nikmat Tuhanmu yang mana lagi yang ingin kau dustakan???

Yuk ah lain kali ke Jogja, jangan cuma makan gudeg aja. Cobain lotek bu Bagyo Colombo yang endang markondang ini. Murah, meriah, sehat, dan mengenyangkan. Lokasinya juga gampang banget dicari. Tepatnya di daerah Sagan, deket banget sama Galeria Mall. Jadi abis ngemall bisa mampir ke Lotek Colombo ini. πŸ™‚

Be Sociable, Share!

27 Replies to “Lotek Colombo, Kuliner Ngangeni dari Jogja”

  1. semacam rujak uleg ?

    1. Muna Sungkar says: Reply

      beda lah, rujak kan buah ini sayur smua sama bakwan. sip lah pokoknya

  2. Mauuu….pengen bandingin aja, enakan mana lotek buatan Ibuku sama loteknya bu Bagyo…
    lotek buatan Ibuku juga legendaris loh… *buatku siih πŸ˜€

    1. Muna Sungkar says: Reply

      coba atuh aku dikirimin, kalo belum nyoba kan kan bisa membandingkan πŸ˜›

  3. duh, duh… yummy… *tahan iler*

    1. Muna Sungkar says: Reply

      banget..sayangnya di semarang ga da yg jual πŸ™

  4. Mbak Muna, baca ini aku jadi ikut ngeces macam orang ngidam. Terakhir ke Lotek Bu Bagyo mungkin setengah tahun yang lalu barengan lotekdar Mbak Olen. Duhhhh besok kudu diniatin makan Lotek kalo ke Yogya yang cuma sejam dari Solo hahaha.

    1. Muna Sungkar says: Reply

      ajakin aku mas πŸ™‚

  5. Aihhh, napa kalo ke Yogya aku gak pernah kesini ya. Ntar kalo ke yogya lagi, pasti nyobain deh.

    1. Muna Sungkar says: Reply

      harus dong

  6. Bagi loteknya, Kakak!
    aku juga suka sayur nih, gegara sejak kecil dicekokin sayur terus. lha adanya sayur πŸ˜› sampai waktu kuliah nggak betah karena jarang sayur, dulu aku sampai lebih milih makan nasi sama sayur aja daripada nasi sama lauk aja, hehe

    1. Muna Sungkar says: Reply

      hahahah…tp makan ga da sayur emang kurang sip ya rin

  7. penampakannya mirip gado-gado betawi
    salam sehat dan semangat

    1. Muna Sungkar says: Reply

      tapi rasanya jelas beda πŸ™‚

  8. Bedanya lotek sama gado-gado apa sih Mbak?
    Kok aku pikir sama-sama dari sayuran dan kuah kacang? Atau gado-gado yang pakai santan? Kalau aku sih selama ini nyebut lotek ya gada-gado, gado-gado ya lotek, hihi.

    1. Muna Sungkar says: Reply

      sayurnya beberapa ada yg beda tapi bedanya terutama saus kacangnya. kalo gado2 kacangnya kan udah halus kalo lotek seperti pecel, kacangnya masih ada yg dalam bongkahan2 kecil gtu, jdi kriuk2 gtu deh. dan wangi daun jeruknya itu yg bikin sedep πŸ™‚

  9. duh sedap, selalu suka dengan kuliner dengan bahan kacang mbak

    1. Muna Sungkar says: Reply

      setuju..semuanya enak2 ya

  10. aku dulu g tau lotek itu apa,eh ternyata..kalau di Siak penjual lotek adanya tiap sore,sama kerupuk merah khas sumatera..

  11. semacam rujak gitu ya itu?penasaran dengan lotek ini malihan. pengen tau rasanya. kapan2 coba lah. makasih udah bikin penasaran dengan loteknya.hehehe bagus artikelnya.

  12. Lotek ini mirip gado2 yaaa, aku perna di bungkusin ama temen trus makan di hotel tapi kurang makyusss mesti makan langsung di loaksi kayak nya

  13. Semacam lontong pecel ya mbak Muna, saya juga suka pecel tapi tanpa lontong karena lagi ngurangin karbo *maunya sih gitu πŸ™‚

    Pecel/lotek memang identik dengan sehat dan murah ya mbak jadi banyak yang suka πŸ™‚

  14. Entahlah kenapa aku kurang cocok sama lotek jogja

  15. Aku baca sampai dua kali. Lagi mikir kayak pernah makan tapi lupa apa pernah atau belum. Kayaknya mesti cobain lagi ih

  16. namanay sama-sama lotek tapi rasanay beda ya. di Sunda juga ada lotek

  17. Aaaah aku pun jadi pengen lotek mba

  18. ini sih makanan favorit saya, kebetulan deket kosan πŸ˜€

Leave a Reply