Pengalaman Pertama Naik Pesawat Terbang

Assalamualaikum Sahabats ….

Kematian bisanya identik dengan kesedihan dan airmata. Wajah sayu penuh airmata akan jadi pemandangan yang lumrah. Dari sekian banyak kenangan tentang kematian seseorang, ada satu yang paling satu ingat sampai sekarang. Bukan sedih karena kehiangan kakek tercinta tapi kenangan akan perjalanan menuju rumah duka.

Abah, begitu kami biasa memanggil kakek dari pihak papa, meninggal dunia ketika aku baru saja duduk di bangku kelas 1 SD. Kira-kira umurku waktu itu 6 tahun. Sejak sakit, Abah yang dulunya tinggal di kota Cirebon diboyong oleh salah satu kakak papa untuk tinggal di Jakarta. Jarak yang lumayan jauh antara Semarang – Jakarta membuat kami jarang bertemu beliau. Biasanya kalau liburan sekolah baru kami akan berkunjung ke Jakarta. Liburan sekalian menjenguk abah dan umi (kakek dan nenek).

Sampai suatu hari datang berita menyedihkan dari Jakarta, Abah meninggal dunia. Sedih pasti lah, cuma seingatku aku belum terlalu paham akan konsep meninggal itu sendiri. Yang aku ingat jelas papa bilang kami akan ke Jakarta naik pesawat supaya bisa cepat sampai. Kata-kata “naik pesawat” inilah yang membuatku semangat banget untuk segera pergi ke Jakarta. Maaf ya bah, waktu itu aku belum paham kalau nggak akan melihat abah lagi selamanya. ๐Ÿ™

pic from ; garuda-indonesia.com

Jaman segitu naik pesawat bukanlah hal yang umum seperti sekarang. Hanya ada satu maskapai yang dimiliki Indonesia saat itu, Garuda Indonesia. Jadilah kami segera membeli tiket untuk terbang ke Jakarta hari itu juga. Hari itu juga adalah pengalaman pertamaku pergi ke airport Ahmad Yani, Semarang.

Begitu sampai di airport kaki dan mata kecilku sibuk menjelajah kesana-kemari. Melihat kesibukan di airport sambil mendengarkan deru suara pesawat yang keras sekali di telinga kecilku. Dari balik jendela aku melihat pesawat yang siap take off di run way. Terpesona sejadi-jadinya deh sampai lupa kalau kami mau naik pesawat karena abah meninggal bukan karena mau jalan-jalan hehehe.

Akhirnya tiba giliran kami masuk ke pesawat. Aku ingat banget rasanya deg-degan tapi nggak sabar pengen segera melihat seperti apa sih dalamnya pesawat. Begitu melewati pintu utama pesawat kami disambut ramah oleh para pramugari cantik berseragam biru, khas pramugari Garuda Indonesia. Takjub aku melihat mereka yang dandan begitu cantik dan bisa naik pesawat setiap hari.

Saat itu juga aku mantab bilang ke mama dan papa kalau cita-citaku adalah menjadi pramugari. aku bilang ke mereka aku mau jadi pramugari yang cantik seperti mbak-mbak tadi karena bisa dandan cantik setiap hari dan bisa naik pesawat keliling dunia. Dasar otak doyan jalan sejak kecil, melihat pesawat bayanganku ya langsung jalan-jalan keliling dunia. Setidaknya celotehanku bisa membuat mama dan papa yang sedih sejenak tertawa.

kapan kita traveling lg ya kak

Sepanjang perjalanan aku duduk di samping jendela memandangi gumpalan awan yang sepertinya berjalan mengiringi perjalanan kami. Imajinasiku mulai berkembang. Sepertinya seru banget kalau bisa terbang keluar dan berguling-guling di awan yang putih dan empuk hahaha. Pokonya sepanjang perjalanan aku hanya bis atakjub luar biasa. Biasanya butuh waktu seharian untuk sampai ke Jakarta kalau jalan darat tapi dengan pesawat terbang, nggak sampai satu jam kami sudah mendarat di Bandara Soekarno Hatta, Jakarta.

Sejak saat itu aku menobatkan pesawat terbang sebagai moda transportasi paling keren sedunia dan juga jadi favoritku. Bahkan sampai detik inipun, meskipun cita-cita jadi pramugari nggak kesampean, aku tetap suka naik pesawat terbang. Duduk di samping jendela sambil memandangi hamparan langit ciptaan Allah selalu jadi aktivitas yang kusukai. Melihat bumi dari kejauhan, hijau dan biru bersanding. Masyaallah …. sempurnanya ciptaan Allah.

Nggak banyak yang kuingat dari acara pemakaman abah, kecuali aku diminta umi menemainya tinggal di Jakarta. Sempet satu atau dua bulanan lah aku tinggal di Jakarta menemani umi sampai akhirnya menyerah karena kangen berat sama mama hahahaha….

Sampai hari inipun setiap kali mau naik pesawat aku selalu semangat 45. Sejauh dan selama apaun perjalananya pasti akan kunikmati. Bahkan aku yang lebih semangat naik oesawat daripada Nadia heheh. Udah hampir satu tahun nih kami nggak naik pesawat, jadi kangen berat engen naik pesawat lagi.

Kenangan masa kecil ini nggak penah aku lupakan. Sampai hari ini pun ketika aku melihat Garuda Indonesia pengalaman ini selalu terniang di kepala. So makasih banyak buat mbak Anjar Sundari dan mbakย  Nia Nurdiansyah yang sudah mengusulkan topik pengalaman masa kecil untuk arisan link blogger Gandjel Rel.

Kalau Sahabats, punya pengalaman masa kecil apa yang paling membekas diingatan? Share dong disini

Be Sociable, Share!

11 Replies to “Pengalaman Pertama Naik Pesawat Terbang”

  1. Pengalaman masa kecil Muna nengesankan banget ya. Aku naik pesawat pertama kali udah punya anak dua, hahahaa. Ke Jakarta juga, dan sehari langsung pulang ๐Ÿ™‚

  2. Wah keren mbak Muna sudah naik pesawat sejak 1 SD. Kalau saya pertama naik pesawat udah tua mbak, itupun karena urusan kerjaan, ke Jakarta juga. Pagi berangkat sore pulang naik pesawat lagi. Agak takut krn waktu itu lagi rame-ramenya kecelakaan pesawat. Apalagi pas pulang turunnya agak kasar, ada beberapa penumpang yang teriak ๐Ÿ™‚

    Bagaimanapun juga itu pengalaman yang mengesankan ๐Ÿ™‚

  3. pengalaman pertamaku naik pesawat juga menghadiri acara yg kurang menyenangkan tapi tetep kerasa exited nya mbak

  4. Pengalaman naik ppesawat pertama kali, ketika aku usia 5 atau 6 tahun gitu.. Wah rasanya pesawat itu keren, suka lihat pilot dan pramugarinya.. Rasanya klo lg naik pesawat terasa istimewa.. Haha..

  5. Dulu naik pesawat pertama waktu SD juga ikut bapak pindah2 tugas tapi takutnya baru sekarang hihi, cemeen akuh..

  6. Duh, Mbak, aku belum pernah naik pesawat sama sekali. Keseringan nganter orang doang. Hiks. Semoga lain kali bisa naik pesawat

  7. Aku pertama kali naik pesawat pas SD kelas 6 hehe.. masih ingat.. waktu itu pertama kali dan sendirian.. modalnya cuma ngekorin orang yang aku tau sama tujuan.. sama sekali ga takut karena belum ngerti apa-apa hahaa..

  8. Seru banget..SD sudah naik pesawat, aq pertama kali naik pesawat pas kuliah dan lagi nganter rombongan dari inggris mau liburan ke Bali dan waktu itu juga excited banget ๐Ÿ˜€

  9. Pengalaman pertama naik pesawat memang slalu membekas.. Kalo aku, krn pertama kali naik dari umur 3 bulan, jd jujurnya ga inget apa rasanya.. Itu kita pindah dari jakarta ke aceh.. Tp pas udh TK, aku baru ngerti senengnya naik pesawat :p

    Cm buatku sih yg bener2 berkesan pas kecil, itu waktu aku ultah dan papa bawa aku ke medan, ke toko buku , dan aku bebas milih apapun buku yg aku mau :D. Gosh, itu happynya luar biasa.. Aku ga inget beli brp, yg pasti banyak bgt :D. Krn papa tau aku bener2 suka ama buku ๐Ÿ™‚

  10. Pengalaman pertamaku naik pesawat pas awal kuliah.. Kebetulan sahabatku di kost bokapnya kerja di salah 1 maskapai.. Walhasil sering nebeng diskonan..hihi..
    Tp mskpn senang, ttp saja deg2an saat pesawat take off / landing hihi..

Leave a Reply