Magical Malang Night Paradise

Assalamualaikum Sahabats ….

Nggak akan pernah bosan liburan ke Malang. Sahabats pernah nggak mendengar komentar seperti di atas? Well bukan seorang atau dua orang sih yang komentar macam ini, bahkan aku pun berpendapat sama. Rasanya setiap kali ke Malang selalu ada tempat baru buat dikunjungi, selalu ada rasa baru yang bisa dinikmati, dan selalu penuh dengan memori indah. Jadi siapa yang nggak pengen liburan ke Malang??

Sejak kami tinggal di Sidoarjo dulu, Malang tuh udah jadi jujukan wajib setiap kali liburan, at least sebulan sekali deh. Apalagi di sana ada hotel gratis (rumah kakak) yang siap disinggahi setiap saat, jadi makin betah kan jadinya main ke Malang. Udah aja tempatnya asyik, masih bisa ngirit karena budget hotel bisa dihapus. #emakkikir

Tampak depan MNP

Pun ketika sekarang ini kami udah pindah ke Semarang, tetep aja kangen pengen ke Malang. Thanks God sekarang udah ada tol jadi waktu tempuh lumayan berkurang deh. Anyway, Malang tu memang surganya wisata, kita semua pasti setuju ya. Tapi tahu nggak Sahabats kaya apa kondisi jalanan di Malang pas weekend tiba? Apalagi kalau udah long weekend. Onde mande … tobatan nashuha deh kita dibuatnya. Muacetnya sungguh therlaluh!!!

Buka google maps, buka waze, semua jalur merah, pedih rasa hati ini. Mau ke Batu udah menyerah sebelum berjuang. Lha pie waktu tempuh ke Batu normalnya dari Malang 1 jam, liburan kemarin ada kali 3 jam. Wes banting setir, cari tempat dalam kota aja. Dan alhamdhulilah dong sekarang ada Malang Night Paradise. πŸ™‚

Dancing fountain

Where is MNP?

Malang Night Paradise atau bekennya disingkat MNP berlokasi di jl. Graha Kencana raya no. 66, Balearjosari, Blimbing, kota Malang. MNP ini ada di dalam sebuah kawasan perumahan elit yang alhamdhulilah banget berdekatan sama rumah kakak ipar tempat kami menginap. Cukup masuk jalan tikus dan voilla, nggak nyampe 10 menit sampailah kami di lokasi. Sahabats mau ke MNP nggak perlu galau, cuuz cek rutenya di sini ya.

Berjuta Rasa di Malang Night Paradise

FYI ya Sahabats, MNP tuh punya banyak pilihan wahana, termasuk waterpark yang lumayan luas, tapi kali ini kami skip waterpark karena baby K lagi kurang sehat. Aku lebih tertarik sama taman lampionnya yang instagramable banget. So ba’da magrib kami langsung cuuzz menuju tekape.

MNP yang baru dibuka setahun yang lalu udah langsung sukses menyedot dan menarik perhatian pengunjung. Buktinya tiap hari terutama weekend ramenya nggak kira-kira. Nggak cuma pengunjung dari dalam kota atau seprovinsi aja, macam kami nih lintas provinsi aja rela jauh-jauh ke MNP berkat godaan medsos yang sungguh ….

Setelah beli tiket masuknya sebesar Rp. 35.000 (weekdayas, Rp. 25.000) kami langsung masuk tekape. Untuk anak-anak pakai ukuran tinggi badan ya Sahabats, kalau si anak di bawah 85 cm maka nggak perlu bayar tiket masuk. Tuh siapa bilang kalau liburan ngajak anak itu boros?

Mini playground yg bikin betah

Begitu masuk sudah langsung disambut sama playground mini yang bikin baby K sumringah bukan main. Sementara si kakak main muter-muter sama sepupunya, kami nungguin baby K main di playgroundnya. Alhamdhulilah waktu itu playgroundnya nggak terlalu rame jadi si baby puas lah muterin permainannya entah berapa kali. Udara dingin Malang di malam hari pun nggak berasa lagi.

Warna -warni Taman Lampion

Melangkah ke taman lampion mata kami langsung dimanjakan oleh aneka warna lampion yang luar biasa cantik. Aneka macam bentuknya mulai dari replika hewan sampai bunga-bunga yang colorful. Nggak jauh dari pintu masuk kita akan langsung disambut oleh air mancur menari dan bermandikan cahaya lampu. Seruuu dan kereenn banget. πŸ™‚

Makin ke dalam, bentuk lampion kian beragam. Udah nggak tahan aja rasanya mau pepotoan. Bisa dibilang semua sudut di Taman Lampion MNP ini instagramable banget. Langit malam yang gulita jadi benderang thanks to aneka rupa lampion. Cucok banget deh jadi background foto. Saking kecenya mau foto aja sampe harus antri. Sabar ya cyiint … demi konten. πŸ™‚

Magic Journey, Aku Padamu

Kekaguman belum berhenti sampai di situ Sahabats. Masih di dalam Taman Lampion MNP, ada wahana yang bikin aku jatuh cinta maksimal, wahana magic journey namanya. FYI masuk ke wahana ini dikenakan tarif beda lagi, lumayan sih tapi sepadan lah sama pengalaman yang didapet. Apalagi kalau menikmati light tunnel ini sama sang pujaan hati, duuh romantiss pisaaan. Syahdu, merdu, mendayu deh pokoknya.

romantisnya wahana magic journey

Untuk menikmati magic journey, MNP sudah menyediakan perahu mungil berkapasitas 5 orang yang akan mengantarkan kita mengarungi sungai mini selama 30 menit. Ada pemandunya pula, so nggak perlu repot mengayuh perahu sendiri. Mas-mas pemandu ini bisa sekalian kita manfaatkan untuk bantu fotoin kita. πŸ˜›

Taman Dinosaurus, and Many More

Ah cuma lamu-lampu doang apa serunya? Buat baby K nggak terlalu suka difoto, lama-lama bosen juga. Untunglah selain taman lampion masih banyak wahana lainnya. Pertama kami ajakin baby K masuk taman dinosaurus. Di luar ekspektasi, baby K yang biasanya nggak ada takutnya, jejeritan pas liat replika TRex. Mungkin karena gelap juga jadi dia merasa rada horor. Terpaksa kami nggak lama deh main di taman dino, baby K kejer nangisnya. Kalau Sahabats bawa anak cowok pasti happy deh diajakin explore di taman dino ini.

Setelah satu eskrim dan sebiji lolipop, dan ribuan rayuan akhirnya tangis baby K berhenti juga. Kami ajak kak Nadia dan baby K mencoba beberapa wahana (terutama yang gratis karena ternyata ada beberapa wahana yang harus bayar lagi), seperti marry go round, dan beberapa wahana untuk bocah lainnya. Si kakak kesenengan nyobain wahana mini pendulum. Cukup mendebarkan katanya.

Overall memang Malang Night Paradise ini konsepnya mirip sama Batu Night Spectacular (BNS) ya Sahabats. Bedanya selain taman lampion ada beberapa wahana plus light tunnel yang romantis. Luas MNP ini juga nggak seluas BNS yang asli bikin kaki lumayan pegel. Untuk liburan keluarga bawa balita, puas lah, tempatnya juga stroller friendly banget. Durasi 3 jam-an cukup lah untuk having fun di MNP ini. Fasilitas lengkap mulai dari toilet, mushala, dan food court nya bikin betah deh pokoknya, not to mention udara sejuknya kota Malang. Nggak berasa deh menghabiskan waktu bahagia di sini sama keluarga.

Kami sih sudah sepaket eh sepakat kalau MNP ini salah satu tempat favorit kami di Malang dan bakalan balik lagi kalau kami ke Malang lagi. Kalau Sahabats tertarik nggak kira-kira ke MNP setelah baca review ku ini. Semoga artikel ini bisa jadi referensi liburan di Malang ya. πŸ™‚

7 Replies to “Magical Malang Night Paradise”

  1. menarik banget nih, kayaknya anakku kalau diajak ke sana pasti hepi, bisa lari-lari, bisa lihat yang kece-kece, bisa foto-foto, komplit, hehehe

  2. Wah MNP asyik buat pepotoan ya..dan harga tiketnya pun terjangkau..hihi..(dompet gak kebobolan..). Catet aah…

  3. Keumala nampak senang ya diajakin lihat lampu dengan karakter beragam seperti di Malang Night Paradise. Aku entah jadi atau enggak kesana akhir tahun nanti, banyak sih wacananya. Ada niat ke Bogor juga keluarga suamiku, hahahaa

  4. Tertarik banget Mun… bakalan ke sini misal kapan-kapan bisa ke Malang bareng keluarga. Vivi pasti suka banget nih. Cocok buat dia yang hobi pepotoan narsis πŸ™‚

  5. Spot dream list banget ni, Malang Night Paradise.
    Liburan bareng keluarga, jadi lebih berkesan dan banyak kenangan manis.

  6. Asyik euy spot2nya. Dingin pulak…bakalan jd catatan liburan akhir tahun..nih

  7. Malang, oh, Malang. Malang masih tersimpan rapat dalam bucketlist aku. Soalnya selalu rame beuuut. Semoga suatu saat kesampaian liburan ke Malang. Setidaknya membaca postingan Muna bisa mengobati kerinduan aku ke sana. πŸ™‚

Leave a Reply to wuri nugraeni Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.