Yuk Lakukan 5 Langkah Ini Agar si Kecil Gemar Membaca

Assalamualaikum Sahabats ….

Alkisah ada sebuah kebiasaan aneh yang dilakukan oleh rakyat di suatu negeri. 60 juta rakyat negeri tersebut pemilik gadget dan sangat aktif menggunakannya. Bahkan rakyat terbiasa memandang layar gadget 9 jam perhari, maka tak heran bila kecerewetan rakyat negeri tersebut berada di peringkat 5 dunia. Tapi urusan membaca?? Riset bertajuk World’s Most Literate Nations Ranked yang dilakukan oleh Central Connecticut State Univesity pada Maret 2016 lalu, menyatakan bahwa negeri tersebut menduduki peringkat ke-60 dari 61 negara soal minat baca, persis berada di bawah Thailand (59) dan di atas Bostwana (61). Padahal, dari segi penilaian infrastuktur untuk mendukung membaca, peringkat negeri tersebut berada di atas negara-negara Eropa. Sampai di sini bisakah Sahabats menebak negeri manakah yang aku maksud?

Iyes, Sahabats semua nggak salah. Deskripsi di atas adalah gambaran nyata apa yang terjadi di negeri kita tercinta, Indonesia. Maka jangan heran kalau HOAX betebaran dimana-mana, tak perlu heran kenapa masih banyak orang yang belum paham akan bahayanya Covid 19 dan masih ngeyel berkerumun? Jawabannya sudah jelas karena kita malas membaca. Sedih? Banget. Lantas apa yang bisa kita lakukan untuk memperbaiki ini? Kalau kita malas membaca setidaknya anak-anak kita kelak bisa gemar membaca. Mungkinkah itu Sahabats?

KENAPA AKU BISA SUKA MEMBACA?

Bersyukur aku punya orangtua yang memandang kebiasaan membaca itu sangat penting. Papaku adalah seorang dokter yang sejak masa kuliah dijuluki teman-temannya dengan sebutan “diktator,” kemana -mana bawa buku diktat. Bahkan sampai di usia beliau yang sudah cukup tua kegemaran membaca itu tidak pernah hilang. Beliau sering sekali dipercaya jadi menjadi moderator dan pembicara seminar kedokteran. Kuncinya ya cuma satu. Semua ilmu itu beliau dapat dari membaca.

Alhamdhulilah kebiasaan gemar membaca beliau turunkan pada anak-anaknya sejak dini. Aku masih ingat banget beliau memberi aku buku kumpulan dongeng karya Hans Christian Andersen. Memasuki usia SD beliau mengenalkan kami pada seri 5 Sekawan yang langsung ludhes kami baca. 5 Sekawan lewat lanjut Trio Detektif, dan masuk usia remaja kami sudah mulai membaca buku-buku Agatha Christie yang sampai detik ini masih menjadi penulis favoritku. Belum lagi ensiklopedia yang dengan rajin beliau kumpulkan dan pajang di rak buku agar kami bertiga tertarik membacanya.

Berkaca dari gaya parenting papa dan mama yang sukses membuat anak-anaknya gemar membaca, aku contoh cara mereka dan menambahkan beberapa hal supaya anakku juga punya kecintaan yang sama pada bukunya. Cekidots ya Sahabats

Mulailah Sedini Mungkin

Masih bayi ngapain dikasih buku, nggak paham ini? Eits jangan salah Sahabats, tidak pernah ada istilah terlalu cepat untuk membuat anak senang membaca. Ada banyak jenis buku yang kita bisa perkenalkan pada balita, seperti soft book berbahan kain atau buku bertekstur yang bisa sekaligus kita gunakan untuk menstimulus motorik halus dan kasarnya. Dengan memperkenalkan anak pada buku sedini mungkin maka akan tumbuh rasa suka dan cinta pada buku. Saat si kecil usianya sudah bertambah, bisa kita perkenalkan pada buku-buku bergambar yang cocok untuk usianya.

Be A Role Model

Ingin anak suka membaca tapi mereka nggak pernah melihat kita membaca? Jangan mimpi keinginan itu bakalan berhasil. Anak-anak adalah mesin fotokopi terhebat yang pernah ada. Apa yang kita lakukan hampir pasti mereka tiru. Melihat kita membaca akan mendorong mereka untuk melakukan hal yang sama. Mereka akan mulai penasaran dengan apa yang kita lakukan dan mulai mengikutinya.

Bacakan Buku Untuk si Kecil

Di usia balita anak-anak belum bisa membaca, jadi sebagai orangtua kita yang harus aktif membacakan buku untuk mereka. Sahabats harus membiasakan atau membuat agenda harian membaca buku bersama anak. Aku sendiri punya agenda mendongeng sebelum tidur, baik siang dan malam. Dulu aku yang memilih bukunya, tapi sekarang karena baby K sudah besar aku biarkan dia memilih buku yang akan kami baca. Dengan begini kita melibatkan anak secara aktif dalam kegiatan membaca.

Biasanya aku akan membacakan buku dengan keras dan menggunakan berbagai intonasi. Misalnya ketika ada tokoh utama harimau maka aku akan gunakan intonasi yang ngebas dan dalam. Kalau ada adegan mengaum maka aku pun akan mengaum dengan keras. Sebaliknya ketika tokoh cerita adalah kelinci atau tikus kecil maka aku gunakan intonasi tinggi melengking. Anak-anak akan larut terbawa cerita dan ikut tertawa bahkan sedih mengikuti alur cerita. Seru banget pokoknya. Kelak momen indah nan sederhana ini akan mereka kenang hingga dewasa dan siapa tau akan mereka lanjutkan pada anak-anak mereka kelak. 🙂

Kelilingi Rumah dan Anak dengan Buku

Meskipun mainan itu penting bagi tumbuh kembang anak tapi aku buka tipe orangtua yang terus-terusan membelikan anak mainan. Mainan mahal sama sekali tidak menjamin anak jadi lebih pintar, begitu pun sebaliknya. Bahkan kalau dipikir lagi anak kita nggak paham seberapa mahal mainan yang kita belikan. Mereka akan main dan saat bosan mereka tinggalkan, nggak peduli semahal apapun itu. Sesimple itu pikiran anak.

Daripada membeli mainan, aku “investasikan” uangku membeli bermacam-macam buku. Kenapa aku bilang investasi? Simply karena ketika anak terbiasa membaca sejak kecil mereka akan tumbuh menjadi anak yang lebih cerdas, berpikiran terbuka, dan kreatif. Penuhi rak buku Sahabats dengan beragam buku aneka warna dan letakkan buku tersebut di rak yang mudah terjangkau anak. Letakkan rak buku di kamar anak, di ruang tamu, ruang keluarga, dan semua bagian rumah.

letakkan buku di kamar atau ruang belajar anak

Kalau Sahabats punya budget atau ruang lebih di rumah bisa buat perpustakaan mini. Penuhi perpustakaan pribadi dengan koleksi buku Sahabats dan anak-anak juga. Kondisikan perpustakaan pribadi menjadi tempat yang nyaman untuk membaca dengan memberi kursi, meja, bahkan bantal supaya Sahabats dan anak-anak betah berlama-lama di sana.

Berikan Buku Sebagai Hadiah

Jangan cuma mainan, tapi berikan buku sebagai hadiah maka anak akan merasa buku adalah sesuatu yang spesial. Berikan hadiah buku saat si kecil ulang tahun atau saat mereka berprestasi. Aku juga suka menawarkan anak-anak ke toko buku saat mereka punya uang lebih seperti saat mereka dapat THR lebaran atau celengan sudah penuh. Mereka bebas beli buku yang mereka mau sesuai dengan budget yang sudah disepakati sebelumnya. Rajin-rajinlah cari tau soal bazar buku atau promo dan diskon buku di kota Sahabats. Lumayan kan bisa borong banyak buku.

Jangan Pernah Berhenti

Si kecil sudah suka membaca dan punya kecintaan pada buku? Jangan Sahabats kira tugas kita selesai di sini. Musuh terbesar dan terberat kita adalah gadget dan semua yang ada di dalamnya, seperti game, sosmed, dan Youtube. Bukan nggak boleh ya pegang gadget atau nonton Youtube. Silakan saja tapi syarat dan ketentuan berlaku!

Jangan pernah lelah memberi contoh, jangan pernah bosan membaca buku bersama, dan selalu jadikan buku sebagai sesuatu yang spesial di hati dan di mata kita.

Perjalanan kita sebagai orangtua dan role masih sangat panjang Sahabats. Tidak ada kata terlambat, bahkan kalau Sahabats saat ini belum gemar membaca. Mulai dari sekarang dan mulai jadikan dirimu sebagai contoh nyata supaya anak-anak kita kelak gembar membaca dan tumbuh jadi pribadi yang tangguh dan cerdas. Happy reading folks. 🙂

9 Replies to “Yuk Lakukan 5 Langkah Ini Agar si Kecil Gemar Membaca”

  1. Anak2 sekarang lebih suka nonton drpada baca. Misal lihat tutorial atau resep jujugannya youtube kalo aku kok lbh seneng yg versi tulisan yaa.

  2. Masyaa Allah, saya belum sampai pada memberikan buku sebagai hadiah, mau saya coba pasti abang bakalan sangat seneng

  3. Wah minat baca orang +62 lebih rendah dari Thailand.. ngerii. Pantesan deh hoax nyebar dengan gampang. Tanpa dicari sumbernya langsung sebar. Weleh weleh.

    Memang bener untuk menumbuhkan minat baca anak, ya harus mulai dari ortu jadi role modelnya ya mbak.

  4. Di rumah yang sekarang, aku sebar rak buku di tiap ruangan dengan alasan nggak ada satu ruang khusus untuk perpustakaan pribadi.. Nggak bisa ngumpul jadi satu seperti di rumah lama dulu. Yang penting anak-anak tetep bisa menyimpan buku koleksi masing-masing, untuk dibaca dan merawatnya juga

  5. Habis baca ini jadi mikir, selama ini saya kasih hadiah apa buat anak ya? Lebih seringnya sih baju, sesuai request hihi.

    Kuncinya memang pada orangtua ya mbak. Harus ada komitmen sejak anak kecil bahkan bayi, harus mengkondisikan suasana atau aura membaca di rumah. Dan orangtua harus kasih contoh.

    Jangan seperti saya, nyuruh anak membaca tapi saya pegang ponsel, hahaha. Semoga ke depannya generasi muda kita menjadi generasi yang gemar membaca. Membaca buku loh, bukan membaca status, ups!

  6. Fakta di bagian awal menohok sekali.
    Aku pun memulai kebiasaan membaca dari kecil. Emang kebiasaan yang dimulai dari kecil itu lebih gampang dan terbawa sampe usia dewasa ya.
    Membaca sendiri nggak tergantikan dengan nonton video sih. Ada bagian di mana kita mesti berimajinasi lewat kata-kata. Ini bagian favoritku dari membaca.

  7. Alhamdulillah Si Kakak skrg punya target bulanan baca buku,dan yg paling kerasa adalah udah bisa menikmati membaca buku. Kalau udah bisa terserap ke cerita di buku jadi gampang bikin anak2 mau baca buku lagi

  8. Nah itu dia, kehadiran games yang amat menarik secara audio visual bikin anak lanangku ga berhasil kubikin cinta pada buku nih. Beda dengan si sulung yang sampai sekarang masih gila buku. Tapi gapapa lah ya, yang penting enggak lelah untuk terus mengajaknya membaca.

  9. Mau dong nyontek tips-tipsnya mbak Muna.
    Semoga anak-anak kemudian jadi suka pula membaca. Makin bersyukur lagi, jika juga suka menulis.

    Aamiin ya Rabb ^^

Leave a Reply to Dinilint Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.