Menyepi di Desa Wisata Selo

Assalamualaikum Sahabats …

Sahabats biasanya suka liburan model apa? Liburan yang penuh dengan agenda, mengunjungi beberapa tempat mencoba kuliner khas setempat atau lebih memilih liburan yang tenang, melupakan hiruk pikuk kota dan pekerjaan. Cuma pengen menikmati udara segar dan membiarkan waktu berjalan dengan lambat? Apapun pilihannya, pasti yang namanya liburan selalu ditunggu-tunggu yes. πŸ™‚

Aku sendiri suka keduanya, tergantung kebutuhan sih. Ada liburan yang memang dirancang untuk have fun maksimal dengan full itinerary tapi kadang pengen juga menikmati liburan yang tenang dan sepi, sepenuhnya melupakan semua kesibukan dan cuma pengen me time aja sama duo partners traveling tercinta. Seperti cerita menyepi yang kami lakukan dua minggu sebelum puasa kemarin. Semoga ceritanya belum basi heheheh….

Waktu itu aku hamil di trimester pertama dengan kondisi yang teler dan mual-mual tapi keukeuh tetep pengen jalan keluar kota. Keinginan makmil ini pokoknya harus diturutin meskipun yang deket aja pokoknya harus jalan-jalan. Akhirnya teringat deh temen pernah cerita tentang sebuah desa wisata yang letaknya di kaki Gunung Merbabu dan Gunung Merapi, tepatnya di kota Boyolali. Makanya desa Selo ini cukup ngehits namanya di kalangan para pendaki gunung karena memang desa ini jadi basecamp untuk para pendaki Gunung Merbabu. Cucok lah, dari Semarang cuma 2 jam aja tapi tetep bisa ganti suasana baru. Oke cuuuzz setelah cari informasi dan booking homestay kami berangkat.

Homestay Sanjaya tempat kami menginap
Homestay Sanjaya tempat kami menginap

 

kamarnya pun nyaman dan bersih
kamarnya pun nyaman dan bersih

Jadi sebelum berangkat aku sengaja cari informasi homestay dan menemukan contact person yang bisa dipercaya. Nanti nomernya aku kasih di akhir postingan yes. Bu Dayang ini adalah ketua dawis Desa Wisata Selo yang memang tugasnya mencarikan homestay untuk pengunjung Selo. Kaget juga pas tahu tarifnya liburan disini. Satu paket liburan per orangannya hanya dikenai tarif Rp.100.000 sudah termasuk paket wisata dan biaya homestay nya. Murce bingiiittss kaaaannn???? πŸ˜‰

Where is it?

Seperti yang aku bilang tadi, Selo itu letaknya di kota Boyolali Jawa Tengah dengan ketinggian wilayah 1600 – 1800 meter di atas permukaan laut. Cukup adem dan seger banget udaranya. Dari Semarang cuma butuh waktu tempuh 2 jam aja. Begitu masuk kota Boyolali cari aja patung kereta kuda yang besar di tengah jalan. Puterin deh patung itu lalu ambil jalan ke kiri. Dari sini ikutin aja jalan yang menanjak terus sampai pasar Selo. Dari sini mulai kelihatan deh, suasana desa di kaki Gunung yang dingin dengan orang-orang berpakaian sarung, topi, dan baju hangat yang sedang memanggul hasil panen untuk dijual di pasar.

pemandnagan dari teras homestay
pemandangan dari teras homestay

 

sunrise .. sunrise ....
sunrise .. sunrise ….

Dari pasar Selo jalan masih terus menanjak. Sayangnya akses menuju Selo itu parah banget. Banyak truk pasir dan batu yang lalu-lalang dan bikin jalanan hancur lebur. Saat kami kesana jalannya hancur dan sebagian masih dalam perbaikan. Wuih berasa disco olala deh, udah deg-degan aja si ade bakalan stres dalam perut. Mobil jalan pelan aja meskipun di klaksonin orang, yang penting si ade tenang.

Sekarang nggak tau lagi gimana keadaaan jalan di Selo tapi ada baiknya kalian bawa mobil atau motor yang tangguh menghadapi medan penuh bebatuan dan menanjak. Usahakan jangan pake sedan atau mobil yang ceper yah. Jangan lupa juga bawa baju hangat karena menjelang sore suasana mulai berkabut dan pastinya duingin.

DSCF1889

What to do?

Nyampe Selo setelah jam 16.00, sesuai janji bu Dayang, kami langsung disambut sama mbak Evi, pemandu yang bakal mengantar kami keliling Selo nantinya. Setelah diantar ke homestay yang sudah siap dengan minuman hangat dan makanan khas ndeso yang nikmat, seperti jadah, pisang dan ubi rebus. Ada juga buah kesemek yang memang banyak dibudidayakan disini.

labu siamnya gendut2
labu siamnya gendut2

Malam kami bebas mau ngapain aja, mau jalan di desanya tinggal turun aja. Atau mau menikmati malam yang dingin di rumah pun oke. Dapur sudah penuh dengan sayuran, buah, dan makanan lain untuk bisa kami masak malam nanti. Besok pagi nya jam 05.00 mbak Evi akan jemput kita untuk melihat proses pemerahan susu sapi di kandang milik warga setempat. Kita juga bakalan boleh incip-incip susu segar disana. Setelah itu main ke kebun warga untuk petik buah dan sayur yang lagi musimnya. Jam 10 an setelah mandi dan sarapan kami akan diajak ke New Selo, atau Gardu pandang dimana kami bisa menikmati pemandangan gunung Merbabu yang cantik. Sebelum pulang kami akan diantar menuju sentra UKM untuk belanja oleh-oleh. Cukup banyak juga ya agendanya. Bawa anak-anak pun pasti suka karena banyak kegiatan di alam terbuka yang pasti nggak bisa mereka lakukan di kota.

Menjelang magrib udara makin dingin jadi kami putuskan leyeh-leyeh di rumah aja. Lagian ada fasilitas lengkap kok, mau makan pun semua sudah tersedia di dapur tinggal masak. Rumah yang kami tinggali ini juga nyaman banget cuma sayangnya kamar mandinya belum ada water heater alias pemanasnya. Padahal air nya mak …. sumpah deh kaya air es. Nggak sangguh deh kami mandi sore itu.

Aku yang awalnya nggak pake jaket mulai kedinginan dan sibuk pengen ngemil aja. Abisnya nggak boleh ngopi sih, sedih banget kan? πŸ™ Habis shalat kami bertiga langsung beraksi di dapur. Masak mie rebus lengkap dengan sayuram, goreng tempe, dan bikin telur dadar siap jadi menu makan malam. Seru lho masak bareng suami dan anak, meskipun menunya sesederhana mie instant tapi bumbu canda tawa dan cinta bikin suasana jadi hangat. πŸ™‚

Suasana dingin bikin ngantuk tapi agak susah juga mo tidur soalnya duingin banget. jaket dan kaos kaki rasanya nggak bisa melindungi tubuh dari serangan udara dingin. Sementara nadia bobo dengan enaknya sampe ngorok emaknya masih sibuk bolak-balik sampai entah jam berapa baru bisa tidur. Walhasil paginya kesiangan dan kami gagal deh ikut acara memerah susu sapi. πŸ™

Sapi memang harus diperah susunya pagi hari karena memang diwaktu inilah susu mereka lagi melimpah. Siang dikit udah mulai seret. Sedih si nggak bisa ketemu para sepi, Nadia juga sempet ngambek tapi syukurlah mbak Evi berbaik hati bawain kami sebotol besar susu sapi yang langsung ludes seketika. Susu sapi hangat menemani sarapan pagi kami sambil menikmati Gunung Merbabu dan Merapi yang menyapa di kejauhan. Syahdu nian. πŸ™‚

Sehabis sarapan ditemani mbak Evi kami jalan-jalan di kebun sayur milik warga setempat. Seger dan nyenengin banget sayurnya. Kami diajak metik labu siam (waluh), brokoli, sawi, wortel, dan strawberry. Semuanya nggak pake bayar lagi. Tapi kami tetep sih kasih pemilik kebunnya bonus tambahan biar bertaninya makin semangat. πŸ™‚

horeee panen brokoli :)
horeee panen brokoli πŸ™‚

selo

Setelah itu kami menikmati pemandanga dari New SeloΒ  tapi sayangnya siang itu gerimis dan berkabut banget jadi Merbabunya ketutup awan. Acara foto jadi nggak maksimal. Jam 12.00 setelah shalat dhuhur kami mampir dulu ke sentra UKM untuk beli keripik hasil olahan ibu-ibu setempat. Ada keripik wortel dan keripik brokoli yang murah harganya siap jadi cemilan sepanjang perjalanan balik ke Semarang.

Liburan yang sederhana tapi cukup menyenangkan buat bumil. Nggak pake capek, nggak keluar banyak duit (kami bertiga cuma Rp.300.000), otak dan badan pun fresh lagi. Desa wisata Selo memang masih kalah si sama desa wisata yang ada di Jogja. BUkan karena jelek cuma karena belum dikelola maksimal aja. Kalau udah ditangani dengan baik bakalan rame dan makin makmur deh penduduk setempat. Makanya yuk pada liburan ke Desa Selo. Murah meriah tapi tetep asyik. πŸ™‚

DSCF1887

Paket Live In
Merasakan suasana alam pedesaan yang masih alami khas daerah pegunungan dengan menginap dirumah penduduk setempat dan mengikuti aktiv[Photo]itas keseharian masyarakat Desa.

Paket Wisata Tematik

Tracking, Soft tracking, Petik sayur organik (wortel, brokoli, kol, tomat dan sayur mayur lainnya),

Menanam sayur, memetik buah stawberry, peternakan kelinci, green house tomat dan strawberry, pembuatan makanan khas (jadah), pembuatan kerajinan topeng dan kostum tari tradisional, belajar kesenian tradisional (Tari Turonggo Seto, Topeng Ireng dan gamelan), memerah susu sapi dan kambing etawa.

Untuk reservasi dan konfirmasi hubungi / for reservation / contact person :
Trijoko 085647154667
Dayang 0818263390
Bungalow dan Gedung Diklat Selo 0276-326006

 

Be Sociable, Share!

20 Replies to “Menyepi di Desa Wisata Selo”

  1. Homestaynya dari luar agak keliatan sereeem

    1. Iya, agak serem yaaaa

  2. Dari dulu aku pingin banget liburan yang model begini mba Muna. Seru dan asik kayaknya. Apalagi udah tersedia paket2nya ya kan? Itu viewnya kece bangeeett! Sunrise nya apalagi :). Ah, mupeng deh…

  3. sama kayak mbak Inayah, lihat sekilas agak serem homestay nya.
    tp murah ya mbak cm Seratus ribu…

  4. Berarti kalo aku berlima bayarnya 500ribu ya. Tapi pasti anak-anak bakalan seneng, karena ada acara petik-petik sayurnya πŸ˜€

  5. wah adem dan sejuk kayaknya ya seru…

  6. asyik…
    udah lama bgt saya pgn liburan menyepi ke tempat yg tenang ky gini

  7. Waaa paketnya murah ya mba. Pemandangan di sana pun bagus banget lagi.. Happy deh ya liburan di sana.. πŸ˜€

  8. Wuih, Homestay Sanjaya nuansanya klasik banget, suka deh πŸ˜€
    Pilih ikutan panen strawberry nya aja hehe ^-^

  9. Penginapannya kyknya bangunan lama ya mbak? Tapi nampaknya seru buat diinapin. Apalagi ada acara petik2 sayurnya gtu hehe

  10. Duh… bagus banget tuh pemandangan alamnya mbak,.
    Eh.. Sunrisenya cantik..
    kayak adegan di teletubbies. ehh
    wkwkwkwk

  11. Weh2 bs jd tujuan nih. Smoga ada rejeki

  12. home staynya penasaran di nikmati mbak suasananya mistis hehe… wah mau nanjak merbabu merapi nih mbak muna mantap dah….

  13. Liburan murah dan berkualitas ya mbak Muna. Bisa rilek sejenak dari rutinitas dan kegaduhan Semarang yang identik dengan macet dan gerah πŸ™‚

    Boyolali memang terkenal hasil susu segarnya, sayang ngga bisa ikutan merah ya mbak, padahal pasti seru loh *eh, saya sok tahu deh πŸ™‚

  14. Pemandangannya bagus bagus…

  15. Aku ke merbabu via selo mbak, duinginnn pooolll tapi pemandangannya masyaAllah indah banget

  16. Udah lama pengen ke New Selo, ternyata ada homestay dan paket wisata juga ya. Sayang jalan akses ke sana masih jelek ya mbak.

  17. 100 ribu?
    Murah amaat ^__^

  18. Sebetulnya syaa gak begitu suka ukiran kalau di kamar. Entah kenapa hihihi. Tapi kalau melihat harganya yang murmer trus pemandangannya yang indah banget itu. Pengeeeennn saya ke sana πŸ˜€

  19. pernah sekali ke desa ini waktu mau hiking ke gn. merbabu
    keren mba view nya,….

    salam kenal,…

Leave a Reply