Nasi Ayam Bu Wido yang Melegenda

Assalamualaikum Sahabats πŸ™‚

Waktunya jelajah rasa … πŸ™‚

Memang ya kalau udah ngomongin makanan itu entah kenapa rasa hati jadi lebih bahagia #lebay. Masih munter-muter di kota Semarang tercinta yang memang melegenda dengan kulinernya yang endess punya, kali ini aku mau ngajakin kalian semua mampir dan nyobain menu khas Semarang yang satu ini. Nasi ayam. Di postingan yang lalu tentang Sarapan pagi ala Semarangan, aku udah sempet nyenggol perkara nasi ayam. Untuk lebih jelasnya mari kita bahas si nasi ayam ini.

Sekilas menu nasi ayam ini memang mirip banget sama saudara kembarnya, nasi liwet ala Solo. Hampir semua bahan makanan yang ada di dalam kedua menu ini memang mirip banget, yang membedakan keduanya cuma satu hal. Nasi liwet dilengkapi dengan areh atau kepala santan yang diletakkan di atas nasi, sedangkan nasi ayam hanya menggunakan kuah opor ayam. Tapi bukan berarti tanpa si kepala santan ini nasi ayam berkurang gurih dan lezatnya lho.

Masih dalam rangka berburu nasi ayam #halaaahh…. ada satu warung kaki lima dengan menu nasi ayam yang sudah melegenda dan terkenal seantero Semarang. Siapapun yang datang ke Semarang, apalagi pemburu kuliner, nggak akan absen mampir ke warung yang sederhana tapi nggak pernah sepi pengunjung.

warung nasi ayam bu Wido
warung nasi ayam bu Wido

Warung nasi ayam bu Wido, yang terletak di jl. Melati Selatan (hanya beberapa kilometer dari Simpang 5) ini ternyata sudah ada sejak tahun 1950an lho. Suweee banget yooo. Pantesan aja citarasa nya itu klasik dan ngangenin banget. Bahan makanan yang digunakan bu Wido ini juga pilihan semuanya. Mulai dari ayam kampung yang di ungkep dengan bumbu rempah selama berjam-jam sehingga meninggalkan rasa yang gurih dan empuk juga sampai dengan sayur labu siam nya yang rasanya juga juara banget.

Jadi apa aja sih isi dari nasi ayam ini?

Sedikit berbeda dengan nasi liwet yang rasanya lebih gurih ke manis, nasi ayam ini punya rasa yang cukup lengkap. Ada citarasa gurih dari ayam kampung dan nasinya yang di tanak dengan santan, telur pindang yang manis, dan tendangan rasa pedas dari sayur labu siamnya. Nah sayur labu siam ini punya kuah dengan tingkat kepedesan yang berbeda. Pake level-levelan gitu deh. Rupanya bu Wido cukup #kekinian juga ya, ngikutin trend level pedes juga hahahaa. Rasa pedes inilah yang bikin makan jadi semangat, apalagi ukuran tiap porsinya nggak terlalu banyak. Mau nambah juga nggak terlalu merasa bersalah lah. πŸ˜›

ayam kampung yg sudah siap disajikan :)
ayam kampung yg sudah siap disajikan πŸ™‚

 

temen2nya nasi ayam nih ;)
temen2nya nasi ayam nih. Yang hitam itu sate hati

Sepiring nasi ayam yang gurih pedas ini punya teman yang juga top markotop lho. Ada perkedel dan tempe goreng untuk para pecinta gorengan, dan ada sate telur puyuh, sate usus, dan berbagai sate jeroan lainnya. Aku sih nggak doyan jeroan jadi cukup lah sepiring nasi ayam ku berteman dengan kerupuk dan tempe goreng.

Apa kabar harga per porsi????

Kabar gembira untuk kita semua #korbaniklan …. Seporsi nasi ayam cuma Rp. 10.000 kok. Kantong di jamin aman terkendali deh kalau makan di Nasi Ayam Bu Wido ini. πŸ™‚

sepiring nasi ayam yg endeesss....
sepiring nasi ayam yg endeesss….

Ada satu yang perlu diingat nih guys … warung nasi ayam bu Wido ini ruameee banget, apalagi kalo pas weekend, jadi nggak pakek nunggu tengah malem deh kalau mau makan kesini.

Buat siapa saja yang mau liburan ke Semarang atau kebetulan lewat Semarang, jangan lupa mampir ya ke warung nasi ayam nya bu Wido yang endess binti endang markondang ini.

Bonapetite!!! πŸ™‚

sluuurrrpp .... mari makaann....
sluuurrrpp …. mari makaann….

 

Be Sociable, Share!

23 Comment

  1. Kok beda ya sama nasi ayam yang biasa saya beli hehehe,,, nasi ayam rata-rata mengacu ke chinese food sih yak, itu malah disiram sayur kayak lodeh lodeh gitu ehehe…

    Eh itu yang deket usus item-item dadih goreng ya?

    1. Tadinya aku juga mikir gitu mas ternyata itu sate ati (hati). Rasa sate2 itu mbuh kaya apa karena aku ga doyan jeroan jadi ya ga nyicipi. Kalo nasi ayamnya recomended πŸ™‚

      1. Mbak yakin itu sate hati? Hati ayam apa hati sapi? klo ayam nggak mungkin karena hati ayam kecil-kecil. Klo hati sapi juga nggak mungkin klo saya lihat sekilas karena tekstur dan seratnya beda banget.

        Aku yakin itu dadih mbak kalo sekilas lihat hahaha… Klo mbaknya sudah konfirmasi ke penjual kalau itu memang hati sapi yasudah agagaga

        1. Pas aku nanya masnya sih dia bilang ati aku pikir ati sapi karena potongannya gede2 gitu
          Hiks… jangan2 beneran dadih ya mas? UntunΔ£ kami nggak ngambil sate2nya itu.. jd merinding πŸ™

          1. Sip 100% itu dadih karena dapat konfirmasi dari masnya wakakakakaka…
            Klo di Singapura beli makanan penjualnya mengingatkan “no halal here” kalau di sini pedagang gamau pelanggan kabur wakakakaka. Dan beberapa kali ketemu penjual yg bilang itu ati padahal dadih. Untung saya tahu pasti bentuk ati dan dadih. Biar lebih lega lagi balik sana dan interogasi penjualnya mbak wkwkwkw

          2. Hoohh..kalo diluar negeri memang lebih terbuka ya mas justru itu yang dinamakan toleransi beragama yg seusngguhnya ya. Mungkin memang masak nasi ayam dan satenya terpisah sih tapi tetep aja ngeri ngeri sedap ya. Betewe makasih ya mas..klo dirimu ga liat gambar itu mendetail aku ga bakalan ngeh soal ini

  2. Duhh ngilerrrr… Belum pernah nyobain pas mlipir Semarang karena berdasar cerita teman dan baca ini memang mirip banget ama Nasi Liwet Solo. Secara tiap hari makan Nasi Liwet jadi lidah udah termehek ama citarasa Solo hehehe. Oh iya itu yang di atas nasinya guyuran sayur labu siam ya? Sepintas mirip krecek hehehe

  3. Aku hampir 6 tahun di semarang ke mana aja yak? Baru tahu nih. Apa ini punyanya mantan pembantu dekan pak widodo? *ngelantur*
    Dari segi presentasi malah mirip nasi gandul yak Mak. Tak terlalu istimewa, tapi tunggu nanti aku ke jl. Melati. Jl. Melati ini simpang lima yang ke arah mana? Hotel horison atau ke mana?

    Awas nek ga enak….

  4. wah mba, ngiler ini puasa-puasa πŸ˜€

  5. Jalan Melati sih deket rumah mertuaku mbak, kok aku beum pernah makan ya πŸ™‚

  6. weeew endes marendes keliatannya mak, murce aja yaa…semarang mah surganya wiskul…murce pulak

  7. nyammyyyy
    koyok sego kucing njeh

  8. kebayang enaknya,seger banget ada kuahnya ya mbak…

  9. Aah..ada telur puyuuh jugaa. Murah meriah ya. Soale ayam kampung. πŸ˜‰

  10. Saya kirain nasi uduk gitu. Gak taunya ada kuahnya πŸ™‚

  11. wwaaaahh nasi ayam lagiiii *ngiler.
    Waktu ke semarang aku makan 2 kali nasi ayam, satu malem hari satunya pagi, tempatnya lain. Lupa nama warungnya apa ya, temen suami yang ngajakin πŸ™‚

  12. wuihh aslii bkiin ngences mba muna….saangnya aku jarang ngelencer malam2 di smg hihihi

  13. wih! murah itu, apalagi untuk ukuran ayam kampung πŸ˜€

  14. Kesukaan aku juga nih….

  15. waaah makannya pakai pincuk yaa…Jadi kangen makan pakai pincuk.

  16. Nanti klo aku ke Semarang, ajak ke sini ya.. Pingin itu nasi yg pake sayur ama telor malahan πŸ˜€

  17. jadi nasinya berkuah gitu ya mbak, cuma kayanya kurang sayurannya ya hehe

  18. kalau diliat mirip mirp nasi liwet ya..cuma ini pake krecek..

Leave a Reply