Mencicipi Ramen dengan Rasa Otentik di Sai Ramen Bar

Assalamualaikum Sahabats ….

Ramen memang selalu jadi menu khas Jepang yang punya banyak penggemar. Mie dengan kuah kaldu yang kental ini emang susah banget utuk dilewatkan ya Sahabats. Salah satu tempat yang menjual ramen dengan konsep ramen bar dan lagi hype banget di kota Semarang adalah Sai Ramen.

Di kutip dari japan-guide.com Ramen is a Japanese noodle soup, with a combination of a rich flavored broth, one of a variety of types of noodle and a selection of meats or vegetables, often topped with a boiled egg. In Japan ramen is considered a fast food, with many small restaurants and street vendors offering a warming bowl of this delicious soup.

Jadi udah kebayang ya semangkung ramen yang berisi mie kenyal dengan kuah gurih kental plus toppingnya yang berupa telur rebus, daging dan sayuran tersaji dihadapan dalam keadaan panas. Duuhh rasanya udah pengen nyeruput aja ya. Gemesh deh pastinya.

sai ramen bar semarang

Sai Ramen Mengusung Konsep Bar Ramen

Pas banget di kawasan kota lama yang selalu ramai dengan hiruk pikuk turis, ada sebuah kedai yang menempati sebuah rumah tua yang sudah direnovasi sedemikian rupa supaya ambience nya persis sama Ramen Bar yang ada di Jepang sana. Dari interiornya aja udah bikin penasaran banget pengen mampir demi mencicip semangkuk ramen panas.

Sai Ramen mengusung konsep ramen bar. Jadi seperti konsep bar gitu ya Sahabats, dengan kursi dan meja yang langsung berhubungan dengan chef-nya. Konsepnya open kitchen sih. Tapi karena posisi chef agak lebih tinggi agak susah juga ngintip para chef meracik ramen yang kita pesan, tapi aroma kuahnya bakalan langsung menghujam ke hidung kita.

Oya Sahabats, sebelum makan kita harus order dulu dengan menggunakan vending machine. No worries kalo Sahabats belum terbiasa sama vending machine karena sudah ada petugas yang akan bantu masukin orderan kita. Setelah memilih dan bayar, cuuzz deh pilih tempat yang kita inginkan. Para chef bakalan neriakin nomor orderan kita dan nggak pake lama semangkuk ramen siap dinikmati.

Ambience dan Rasa Ramen yang Otentik Jepang Banget

Sebelum bahas ramen aku ceritakan dulu suasana kedainya ya Sahabats. Di sepanjang meja kita akan melihat jejeran stiker bertema Jepang dan ramen. Salah satunya di depan mejaku ada sebuah stiker yang menjelaskan bahwa ramen itu harus dimakan begitu terhidang. Jadi panas-panas gitu langsung diseruput supaya kehangatannya menjalar sampai ke tulang sumsum.

Yuk sekarang kita bahas jagoannya yah Sahabats, which is the ramen itself. Dapet bocoran dari beberapa sumber bahwa resep yang diusung Sai Ramen adalah racikan chef spesialis ramen yang ada di Kyoto, Jepang. Tapi jangan kuatir Sahabats karena semua bahan yang digunakan di Sai Ramen halal ya. Dan ada sertifikasi halal MUI juga jadi nggak perlu ragu.

Untuk kuahnya sendiri direbus selama 14 jam. So jangan heran deh kalau diseruputan pertama kita bisa langsung merasakan kaldunya yang kental dan gurih. Tekstur mie nya tipis dan kenyal, pas banget deh sama kuah kaldunya yang kental. Sedangkan untuk toppingnya ada beberapa pilihan.

di Sai Ramen ada 4 ramen yang bisa Sahabats pilih. Ada varian original, Curry, Miso,dan juga Blackgarlic. Karena aku doyan banget sama miso jadi pesenlah yang kuah miso dan ternyata aku nggak salah pilih. Kuahnya pecaaaahhh banget, gurihnya dapet, kentalnya pas, aroma misonya juga kuat banget. Toppingnya melimpah dan pas banget sama rasa mienya.

Selain varian miso, yang recommended adalah blackgarlic. Katanya kuah blackgarlic rasanya agak pahit dan pedas gitu, kayanya menarik juga. Harga yang ditawarkan untuk seporsi ramen berkisar antara Rp 37.500 hingga Rp 47.000.

sai ramen bars emarang
trully beauty in a bowl

Berhubung aku belum pernah nyicipin ramen asli yang ada di Jepang aku nggak bisa compare rasanya. Tapi kalau baca deskripsi di beberapa artikel kuliner Jepang, penampakan dan rasa yang aku dapatkan cocok sih. Penampakannya juga cantik sih, I say it’s a beauty in a bowl. πŸ™‚

Kaldunya juara bangeet. Tekstur mienya kenyal dan toppingnya pun pas nggak berlebihan rasanya. Sahabats bisa menimkati semangkuk ramen dengan side dish seperti ebi furai, gyoza dan chicken katsu. Cobain juga semua side dish nya ya Sahabats supaya ada pengalaman rasa juga selain nyobain ramen. πŸ™‚

Untuk minuman di Sai Ramen ada free ocha, lumayan ngirit kan. Bahkan kita bisa minum sepuasnya, kalau nggak cukup segelas boleh nambah. Ada lagi yang unik di Sai Ramen Sahabats, yaitu konsep self service.

Jadi setelah Sahabats selesai makan langsung mangkung dan gelasnya dibereskan atau ditumpuk terus dibalikin deh ke pelayannya. Bagus juga ya konsepnya, pasti diambil dari kebiasaan orang Jepang yang disiplin dan mandiri ya. Boleh juga konsep kaya gini ditiru ya supaya jadi lebih memudahkan kerjaan para waiters juga.

Tips Menikmati Semangkuk Ramen Secara Maksimal

Makan ramen itu ada seninya lho Sahabats. Jangan asal tenggak aja heheh. Nih aku kasih bocoran ya gimana caranya supaya bisa menikmati semangkuk ramen to the max, bahkan konok katanya bisa meninggalkan kesan mendalam sampai pengen balik lagi.

  1. Makan langsung setelah disajikan.

Tadi udah aku jelasin sekilas ya. Makan selagi panas supaya kuah kentalnya lebih terasa gurih. Sahabats tetap harus hati-hati ya jangan sampai lidah dan bibir terbakar heheh.

2. Makan di tempat

Ya karena emang harus dimakan panas-panas jadi nggak enak kalau dibungkus ya. Keburu melar juga mie nya. Rasanya udah pasti berubah.

3. Makan dengan cara diseruput

Kedai ramen hanya akan menyediakan sendok untuk menyendok kuah ramen dan sumpit. Jadi jangan cari garpu ya. Belajar pake sumpit dulu biar ga malu-malui banget hahaha.

4. Makan dengan Perlahan

Enjoy your ramen slowly. Biarkan semua rasa yang ada dalam semangkuk ramen menyerap dan menjalar ke seluruh relung jiwamu. Halaaahh…

5. Makan Topping Secara Terpisah

Mungkin supaya kita bisa merasakan masing-masing tekstur dan rasa topping secara detail ya. Orang Jepang punya tradisi makan mie terpisah dengan toppingnya. Urutannya adalah makan mie kemudian disusul dengan kuah dan baru santap toppingnya dalam suapan berbeda.

Jika pada topping ramen terdapat telur setengah matang, makan telur ini dalam sekali suap (kalo sanggup) karena biasanya telur disajikan dalam keadaan terpotong. Sementara jika masih ada kuah ramen saat mie sudah habis, kamu diperbolehkan menikmati kuahnya langsung dari bibir mangkuk.

Overall, semangkuk miso ramen yang aku icip di Sai Ramen adalah one of the best ramen in Semarang. Semga suatu hari nanti keturutan juga nyicip ramen di Kyoto, Jepang ya. But for now alhamdhulilah seneng banget bisa nyicip ramen di Sai Ramen dan bakalan balik ngajakin kakak kalau kakak liburan nanti. Sahabats cobain juga ya makan ramen di Sai Ramen Semarang.

Itadakimasu! πŸ™‚

Sai Ramen Bar Semarang

Jl. Letjen Suprapto No.61, Tj. Mas, Kec. Semarang Utara, Kota Semarang, Jawa Tengah 50137

20 Replies to “Mencicipi Ramen dengan Rasa Otentik di Sai Ramen Bar”

  1. Amiin, semoga bisa mencicipi ramen langsung di Jepang nya.
    Desain tempatnya unik juga, serasa berada di Jepang memang.
    Ramen nih salah satu makanan favorit anakku. Makan ramen hangat-hangat, sedaaap.

  2. A beauty in a bowl..”penyakitku” adalah suka merasa sayang untuk menyantap sepiring/semangkuk keindahan hahaha. Kalau lihat makanan yg plattingnya cakeeep ala2 chef michellinn itu aku malah bayangin “ga bakalan tega”memakannya.

    Tapi kalau kecantikan ramen ini, kayaknya ga bakalan nahan siih. Soalnya dipandang2 doang ntar malah melar mie-nya haaha. Slurrrrrrrp…..nyaaaaam.

  3. Ternyata ada triknya juga ya untuk menikmati ramen tuh. Emang segera memakannya begitu terhidang di meja, masih panas dan dengan asap mengepul jadi terasa lebih nikmat ya. Apalagi kuahnya yang direbus hingga 14 jam, pasti terasa sekali bumbunya

  4. Wah menarik konsepnya berasa beneran makan ramen di Jepang ya mbak. Apalagi udah halal dan resepnya langsung dari Kyoto. Recomended nih mau aku forward ke suami siapa tahu mau ke sini

  5. Miso siru emang enak mbak, apalagi dicampur jadi ramen. wah rasanya memang tiada taranya. alhamdulillah ya mbak bisa menyicpi ramen dengan rasa otentik di Semarang, siap-siap buat ke tempat asal ramen ya, ke Jepang, aamiin.

  6. Wah di Bandung juga ada Sai Ramen aku beberapa kali lewat tempatnya tapi belum kesampaian terus buat nyobain nih. Baca tulisan ini jadi makin penasaran, fix harus nyobain segera ini mah hehe

  7. Makan ramen aman nih, pada suka anak2 aku di rumah. Nggak bisa icip pasti pada nambah euy πŸ˜†
    Masih panas memang ternikmat ya mba.

  8. Wah kuah kaludnya direbus 14 jam? kebayang gimana rasa gurihnya, beuh nelen ludah beneran deh. Aku ngga cocok kalo makan ramen di bawa pulang, kaya ngga mantul gitu, ga berasa vibesnya. enak dine in hehe

  9. Siang2 membaca ramen jadi lapeeerrr hehe.
    Seporsi harganya masih worth it yaaa.
    Apalagi kalau rasanya otentik.
    Aku juga kalau makan ramen begitu disajikan poto bentar (tetep) lalu langsung makan. Enak kalau mash hangat/ panas gitu sih.
    Aku juga suka menyeruput kuah, baik pakai sendok maupun langsung nyruput mangkuknya haha
    Btw thanks info dan reviewnya

  10. Mbaa, aku sering lihat tuh orang Jepang kalau makan ramen panas-panas pun langsung seruput kayaknya enak lezat dan puas banget. Senangnya liat mereka makan begitu. Dan emang enak kalau makan saat itu juga dalam keadaan panas yaa

  11. aku jadi ngileer nih. Selalu suka ramen tapi agak hati – hati mengkonsumsinya karena takut bikin nyandu hehehe. This one looks yum indeed

  12. Ramen adalah salah satu makanan kesukaan aku terutama kalo kuah kaldunya enak banget wah udah deh ini bikin nambah

  13. Sai Ramen Bar Semarang ini mengusung konsep bar ramen layaknya di Jepang ya mbak
    Apalagi rasa ramennya otentik
    Berasa lagi di Jepang deh

  14. Aku belum nyobain sajian ramen di sini, dan ngelihat semangkok ramen jadi mupeng kesana weekend nanti. Anak-anak suka banget ramen, eh aku dan suami juga ding, hihiii. Itu makan sambil lihat stikel bisa gak fokus kayaknya kalo aku, hahaha

  15. Sambil seruput kuah ramen sambil anteng baca dan merhatiin banyak stiker di meja pasti seru ya. Jangan jangan di stiker itu ada jejak mantan haha. Yg titip salam mungkin? Hihi …

  16. Waduuhh ini paporit akuuu bgt mbaaa
    Bismillah, semogaaa kapanΒ² bs cuss k sini ajak anakku juga.
    Doi suka ramen pol

  17. Yummy ramen fav anak-anakku mamm….sukaak bangett, kalau emaknya juga sama sih apalagi yg hot ramen.

  18. mbAaa, baca dirimu mendeskripsikan menyeruput kuah ramen ini kog aku jadi auto membayangkan, trus jadi kepengen makan ramen jugak πŸ˜‚.

  19. Makan ramen di tempat selagi masih panas, ini adalah kunci kenikmatan yang hakiki. Udah gitu makannya sambil ‘slruup’. Mie yang panjang secara kilat masuk ke mulut.

  20. Setuju mbak, makan ramen ini paling enak pas baru disajikan terus makannya sambil diseruput. Duh, kebayang nikmat sekali. Tempatnya bagus banget mbk, klasik ya

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.